EMPOWERS IDR

Penelusuran Data IDR

Telusuri data di dalam IDR kami menggunakan fungsi penelusuran lengkap (Advanced).
Update Data IDR Terbaru

Lihat data yang sudah kami tambahkan ke IDR dalam seminggu terakhir.
Pedoman Unggah Mandiri

Sebelum mengupload dokumen, pastikan membaca Pedoman Unggah Mandiri untuk Depositor.
Traffic Pengunjung

Lihat traffic IDR kami. Dari mana mereka datang, device yang dipakai, konten apa saja yang mereka akses, cari dan lainnya

Nilai-Nilai Edukasi dalam Tradisi Lisan Masyarakat Banjar

Zulfa, Jamalie (2012) Nilai-Nilai Edukasi dalam Tradisi Lisan Masyarakat Banjar. In: Seminar Nasional dan Temu Ilmiah Nasional Guru (TING) IV Tahun 2012, Tangerang.

[img] Text
2-TING 2012 UT Jakarta Prosiding.pdf

Download (4MB)

ABSTRAK

Tradisi lisan atau ungkapan tradisional (folklore) adalah perkataan yang menyatakan suatu makna atau maksud tertentu dengan bahasa kias yang mengandung nilai-nilai luhur, moral, etika, nilai-nilai pendidikan dengan berpegang teguh pada norma-norma yang berlaku di masyarakat, dan adat-istiadat secara turun temurun serta dituturkan dengan kata-kata yang singkat namun mudah dipahami atau dimengerti, merupakan salah satu produk kearifan lokal (local wisdom atau local genius). Dalam sejarahnya, ungkapan tradisional merupakan bagian penting dari proses pendidikan karakter yang dilakukan oleh masyarakat untuk warganya; memiliki posisi sekaligus berfungsi sebagai kontrol sosial bagi seseorang dalam berkata, bertindak, atau melakukan suatu kegiatan. Pada sisi yang lain, ia juga menjadi indikator dalam menilai seseorang, apakah ia patuh dan taat terhadap aturan-aturan yang dibuat oleh masyarakat, baik dalam konteks ajaran agama maupun norma-norma sosial. Sayangnya, kearifan lokal yang diusung oleh budaya tutur dimaksud, sebagai tolok ukur sikap, prilaku, dan karakter seseorang, belum secara optimal dipahami dan diwariskan untuk memberikan keteladanan. Nilai-nilai edukasi dalam tutur lisan itu cenderung dipinggirkan, terdegradasi, dan bahkan ditabrak secara serampangan, sehingga budaya sebagai media pendidikan masyarakat tidak berjalan secara efektif. Oleh itu, berbagai nilai positif yang terkandung dalam berbagai ungkapan dan tradisi lisan masyarakat, sebagai bagian dari kultur mesti diangkat dan dikembalikan kepada posisinya semula sebagai nilai moral yang mengontrol prilaku dan karakter bermoral dalam masyarakatnya. Berdasarkan permasalahan di atas, makalah ini berupaya untuk mengkaji kembali bagaimana posisi nilai-nilai edukasi dalam tradisi lisan masyarakat Banjar dan signifikansinya sebagai bagian dari pendidikan sekaligus pembentukan karakter.

Item Type: Conference or Workshop Item (Paper)
Subjects: L Education > L Education (General)
Depositing User: Mr Ahdie Anwary
Date Deposited: 18 Mar 2020 01:32
Last Modified: 02 Oct 2020 01:27
URI: http://idr.uin-antasari.ac.id/id/eprint/13952

Actions (login required)

View Item View Item