EMPOWERS IDR

Penelusuran Data IDR

Telusuri data di dalam IDR kami menggunakan fungsi penelusuran lengkap (Advanced).
Update Data IDR Terbaru

Lihat data yang sudah kami tambahkan ke IDR dalam seminggu terakhir.
Pedoman Unggah Mandiri

Sebelum mengupload dokumen, pastikan membaca Pedoman Unggah Mandiri untuk Depositor.
Traffic Pengunjung

Lihat traffic IDR kami. Dari mana mereka datang, device yang dipakai, konten apa saja yang mereka akses, cari dan lainnya

Pengembangan Pembelajaran Pendidikan Agama oleh Guru pada SMP Daerah Terpencil Masyarakat Multi Agama Di Kalimatan Selatan dan Tengah

Salamah, Salamah and Giri, Suria and Riady, Fahmi (2019) Pengembangan Pembelajaran Pendidikan Agama oleh Guru pada SMP Daerah Terpencil Masyarakat Multi Agama Di Kalimatan Selatan dan Tengah. Laporan Penelitian. LP2M UIN Anatasari Banjarmasin.

[img] Text
LAPORAN PENELITIAN KELOMPOK 2019.pdf

Download (588kB)

ABSTRAK

Permasalahan pendidikan agama di daerah terpencil pada masyarakat multi agama jenjang Sekolah Menengah Pertama yang sangat memprihatinkan adalah kualitas hasil belajar, hal ini menjadi terasa amat penting, mengingat usia peserta didik sudah memasuki aqil baligh, sementara tempat pendidikan agama satu- satunya adalah sekolah. Penelitian ini fokus menggali pengembangan pembelajaran pendidikan agama yang dilakukan guru Pendidikan Agama. Jenis penelitian yang digunakan adalah evaluasi dengan pendekatan kualitatif model iluminatif. Hasil penelitian menunjukkan: (1) Permasalahan yang dirasakan guru pada aspek peserta didik seperti kurang disiplin, lemahnya daya ingat dan pemahaman, pengetahuan awal anak tentang PAI yang di bawah standar, serta kurangnya minat belajar. Keluarga juga dirasakan guru tidak memiliki perhatian terhadap pendidikan agama, dan sarana prasarana yang tersedia kurang mendukung. Kurikulum yang tidak relevan dengan kemampuan awal anak. Tempat tinggal guru yang jauh dari tempat tugas. (2) Untuk mengatasi permasalahan tersebut banyak ide yang dikemukakan guru, seperti perbaikan metode mengajar, sistem penugasan, memberikan nasehat, menambah jam belajar, namun ide-ide tersebut belum dirancang secara sistematis. (3) Kinerja guru dalam pembelajaran masih jauh yang seharusnya seperti dalam pembuatan rencana pembelajaran, pelaksanaan pembelajaran, yang hanya dilaksanakan dua hari kerja dalam seminggu, sistem evaluasi tidak berjalan sesuai ketentuan kurikulum yang berlaku. (4) Tidak adanya dukungan terhadap pembelajaran pendidikan agama, baik dari orang tua, maupun masyarakat.

Item Type: Laporan Penelitian
Subjects: L Education > L Education (General)
Depositing User: Mr Ahdie Anwary
Date Deposited: 09 Jul 2020 01:38
Last Modified: 09 Jul 2020 01:38
URI: http://idr.uin-antasari.ac.id/id/eprint/14443

Actions (login required)

View Item View Item