EMPOWERS IDR

Penelusuran Data IDR

Telusuri data di dalam IDR kami menggunakan fungsi penelusuran lengkap (Advanced).
Update Data IDR Terbaru

Lihat data yang sudah kami tambahkan ke IDR dalam seminggu terakhir.
Pedoman Unggah Mandiri

Sebelum mengupload dokumen, pastikan membaca Pedoman Unggah Mandiri untuk Depositor.
Traffic Pengunjung

Lihat traffic IDR kami. Dari mana mereka datang, device yang dipakai, konten apa saja yang mereka akses, cari dan lainnya

INTERNALISASI NILAI KEJUJURAN DI PESANTREN (Studi Pada Pondok Pesantren Ibnul Amin, Rasyidiyah Khalidiyah, dan Darul Hijrah, di Kalimantan Selatan)

Raihanah, Raihanah (2019) INTERNALISASI NILAI KEJUJURAN DI PESANTREN (Studi Pada Pondok Pesantren Ibnul Amin, Rasyidiyah Khalidiyah, dan Darul Hijrah, di Kalimantan Selatan). Disertasi, Pasca Sarjana.

[img] Text
PERNYATAAN KEASLIAN.pdf

Download (538kB)
[img] Text
AWAL.pdf

Download (778kB)
[img] Text
ABSTRAK.pdf

Download (385kB)
[img] Text
BAB I.pdf

Download (999kB)
[img] Text
BAB II.pdf
Restricted to Repository staff only

Download (1MB)
[img] Text
BAB III.pdf

Download (448kB)
[img] Text
BAB IV.pdf

Download (1MB)
[img] Text
BAB V.pdf

Download (727kB)
[img] Text
BAB VI.pdf

Download (417kB)
[img] Text
DAFTAR PUSTAKA.pdf

Download (236kB)
[img] Text
LAMPIRAN.pdf

Download (113kB)

ABSTRAK

Penelitian ini dilatar belakangi karena telah terjadi krisis nilai kejujuran di semua sektor kehidupan, tidak terkecuali dalam dunia pendidikan dan sudah menular pada lembaga pesantren. Telah terjadi perubahan perilaku yang mengakibatkan nilai kejujuran yang tumbuh dan berakar di pesantren menjadi pudar. Pudarnya nilai kejujuran ini merupakan bentuk penodaan dari tujuan mulia pendidikan pesantren. Hal ini menjadi suatu pertanyaan besar mengapa bisa terjadi pada institusi yang concern menjunjung tinggi nilai-nilai luhur yang bersumber dari ajaran Islam. Fokus penelitian untuk mengetahui tentang internalisasi nilai kejujuran di Pesantren khususnya pada Pondok Pesantren Ibnul Amin Putri Pamangkih (Salafi), Pondok Pesantren Rasyidiyah Khalidiyah Normal Islam Putri Amuntai (semi modern), dan Pondok Pesantren Darul Hijrah Putri (Modern) Cindai Alus Martapura, meliputi: (1) Deskripsi tentang internalisasi nilai kejujuran pada tiga pesantren tersebut. (2) Hal-hal yang mendukung dan menghambat dalam proses internalisasi nilai kejujuran pada tiga pesantren tersebut dan (3) Model internalisasi nilai kejujuran pada lembaga pesantren. Jenis penelitian ini adalah penelitian lapangan (field research) dengan menggunakan metode deskriptif analitik dan pendekatan kualitatif. Teknik pengumpulan data dengan cara observasi, wawancara, dan dokumentasi. Teknik pengolahan data yaitu editing, klasifikasi dan interpretasi data. Data dianalisis dengan melakukan reduksi data, display data dan verifikasi data. Berdasarkan hasil penelitan diketahui bahwa internalisasi nilai kejujuran pada Pondok Pesantren Ibnul Amin Putri sebagai pesantren salafiah/tradisional, dan pesantren Rasyidiyah Khalidiyah Normal Islam Putri, sebagai pesantren semi modern, kedua pesantren ini menggunakan kurikulum mata pelajaran terpisah (separate subject curriculum). Materi akhlak disampaikan dengan menggunakan kitab kuning: Pendidikan Akhlak Karimah, Risalah Pelajaran Akhlak (Kitab berbahasa Melayu), Kitab Akhlãq li al-Banãt, Kitab Risãlah al-Mu’awwanah, Kitab Nashãih al-Dîniyyah, Kitab Minhãj al-‘Ābidîn, Kitab Penawar bagi Hati, Mabãdi’ ‘Ilm al-Tashawwûf, Kitab Ta’lîm al-Muta’allim, dan kitab Ihya’ ‘Ulûm al-Dîn. Kitab al-Sa’adah, Kitab Jawãhir al-Kalãmiyah, Kitab Ta’lîm al-Muta’allim, Kitab Ihya ‘Ulûm al-Dîn, Al-Azkar an-Nawawi, Akhlak li al-Banin, Kitab Irsyad li al-‘Ibad. Sedangkan Pondok Pesantren Darul Hijrah Putri, sebagai pondok pesantren modern, internalisasi nilai kejujuran dapat dilihat pada kegiatan pembelajaran dengan vii menggunakan kurikulum integrasi (integrated curriculum) mensisipkan nilai akhlak pada setiap mata pelajaran. Ketiga pesantren ini memaksimalkan kultur Pesantren dalam progam penanaman nilai kejujuran yaitu menggunakan pendekatan pembiasaan, pemotivasian, peneladanan, dan penegakan aturan. Faktor pendukung secara umum adalah secara internal pada diri santriwati yaitu insting, keimanan, pendidikan; secara eksternal yaitu peranan para tenaga pembina yaitu Kiai/Pimpinan Pondok, Ustaz/Ustazah, Pembina Asrama, dan Organisasi Santri, pemahaman dan pengamalan Kitab kuning; Asrama/pondok, peraturan pesantren, keluarga, dan lingkungan masyarakat. Dan yang menjadi penghambat secara internal yaitu karakter diri santriwati dan eksternal yaitu latar belakang keluarga, teman sepergaulan, media sosial, dan lingkungan pesantren. Internalisasi nilai kejujuran di pesantren relevan dengan teori yang dikembangkan Thomas Lickona dengan moral knowing, moral feeling, dan moral action. Tiga komponen tersebut ditambah dengan penguatan nilai keimanan. Nilai keimanan ini yang terabaikan oleh Thomas Lickona. Pemikirannya yang liberal tidak sampai menyentuh ranah afektif yang terdalam ini. Dalam Islam, keimanan menjadi dasar pijakan dalam semua perbuatan, lebih-lebih dalam internalisasi nilai akhlak, karena dengan keimanan yang kuat akan melahirkan pribadi yang berakhlak. Pesantren merupakan salah satu lembaga pendidikan yang fokus dalam pembentukan akhlak. Strategi yang dirasa tepat dalam internalisasi nilai kejujuran di pesantren adalah dengan menggunakan teori yang dikembangkan oleh Muhaimin yaitu transformasi nilai, transaksi nilai, dan transinternal/klarifikasi nilai. Penguatan nilai keimanan dan aktualisasi dalam amal sholeh merupakan ciri khas pendidikan di pesantren, sehingga diharapkan tercipta output pesantren yang beriman, berilmu, dan berakhlak mulia.

Item Type: Disertasi
Subjects: H Social Sciences > H Social Sciences (General)
L Education > L Education (General)
Depositing User: Raisya Hani Syanie
Date Deposited: 09 Sep 2020 01:20
Last Modified: 09 Sep 2020 01:20
URI: http://idr.uin-antasari.ac.id/id/eprint/14758

Actions (login required)

View Item View Item