EMPOWERS IDR

Penelusuran Data IDR

Telusuri data di dalam IDR kami menggunakan fungsi penelusuran lengkap (Advanced).
Update Data IDR Terbaru

Lihat data yang sudah kami tambahkan ke IDR dalam seminggu terakhir.
Pedoman Unggah Mandiri

Sebelum mengupload dokumen, pastikan membaca Pedoman Unggah Mandiri untuk Depositor.
Traffic Pengunjung

Lihat traffic IDR kami. Dari mana mereka datang, device yang dipakai, konten apa saja yang mereka akses, cari dan lainnya

Persepsi Ulama Kota Banjarmasin Terhadap Kedua Calon Mempelai Duduk Berdampingan Saat Ijab Qabul

Iqbal, Muhammad (2021) Persepsi Ulama Kota Banjarmasin Terhadap Kedua Calon Mempelai Duduk Berdampingan Saat Ijab Qabul. Skripsi, Fakultas Syariah.

[img] Text
PERNYATAAN KEASLIAN TULISAN.pdf

Download (181kB)
[img] Text
AWAL.pdf

Download (931kB)
[img] Text
ABSTRAK.pdf

Download (158kB)
[img] Text
BAB I.pdf

Download (588kB)
[img] Text
BAB II .pdf
Restricted to Repository staff only

Download (665kB)
[img] Text
BAB III .pdf

Download (101kB)
[img] Text
BAB IV .pdf

Download (365kB)
[img] Text
BAB V .pdf

Download (86kB)
[img] Text
DAFTAR PUSTAKA.pdf

Download (220kB)
[img] Text
LAMPIRAN.pdf

Download (2MB)

ABSTRAK

Pernah suatu kali peneliti mendengar seorang ulama di Banjaramasin yaitu tuan guru KH. Ahmad Zuhdiannoor dalam pengajian beliau mengatakan “sekarang pernikahan yang terjadi pada saat ijab qabul pangantennya betatai (berdampingan), padahal betatai (berdampingan) itu adalah sesuatu yang mungkar, sedangkan saksi syaratnya adalah adil, maka jika saksi membiarkan itu (kedua mempelai berdampingan) terjadi otomatis saksi tersebut tidak adil”, maka dari pemaparan ulama tersebut peneliti tertarik untuk meneliti pendapat ulama di kota Banjarmasin sebagai sebuah penelitian ilmiah dalam bentuk skripsi yang brjudul “Persepsi Ulama Kota Banjarmasin Terhadap Kedua Calon Mempelai Duduk Berdampingan Saat Ijab Qabul”. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui mengetahui persepsi ulama kota Banjarmasin terhadap kedua calon mempelai duduk berdampingan saat ijab qabul dan alasan yang dipakai ulama kota Banjarmasin dalam mengemukakan pendapatnya. Jenis penelitian ini adalah penelitian lapangan (field research), yaitu penelitian yang dilakukan dengan terjun langsung ke lapangan untuk meneliti persepsi ulama kota Banjarmasin terhadap kedua calon mempelai duduk berdampingan saat ijab qabul. Adapun penelitian ini adalah bersifat Deskriptif. Penelitian ini mengambil lokasi langsung Kota Banjarmasin. Jadi, hasil penelitian ini menunjukkan bahwa banyak ulama yang tidak membolehkan kedua calon mempelai duduk berdampingan saat ijab qabul karena lebih mengutamakan sikap kehati-hatian, adapun yang memperbolehkan juga harus memberikan syarat-syarat yang harus dipenuhi.

Item Type: Skripsi
Subjects: K Law > K Law (General)
Depositing User: SH Muhammad Zaki Mubarak Asmaran
Date Deposited: 10 Mar 2021 13:04
Last Modified: 10 Mar 2021 13:04
URI: http://idr.uin-antasari.ac.id/id/eprint/15740

Actions (login required)

View Item View Item