EMPOWERS IDR

Penelusuran Data IDR

Telusuri data di dalam IDR kami menggunakan fungsi penelusuran lengkap (Advanced).
Update Data IDR Terbaru

Lihat data yang sudah kami tambahkan ke IDR dalam seminggu terakhir.
Pedoman Unggah Mandiri

Sebelum mengupload dokumen, pastikan membaca Pedoman Unggah Mandiri untuk Depositor.
Traffic Pengunjung

Lihat traffic IDR kami. Dari mana mereka datang, device yang dipakai, konten apa saja yang mereka akses, cari dan lainnya

PANDANGAN M. ILHAM MASYKURI HAMDIE TERHADAP RADIKALISME ISLAM

Norlatifah, Norlatifah (2021) PANDANGAN M. ILHAM MASYKURI HAMDIE TERHADAP RADIKALISME ISLAM. Skripsi, Ushuluddin dan Humaniora.

[img] Text
1. PERNYATAAN.pdf

Download (148kB)
[img] Text
2. AWAL.pdf

Download (1MB)
[img] Text
3. ABSTRAK.pdf

Download (265kB)
[img] Text
4. BAB I.pdf

Download (618kB)
[img] Text
5. BAB II.pdf
Restricted to Repository staff only

Download (595kB)
[img] Text
6. BAB III.pdf

Download (571kB)
[img] Text
7. BAB IV.pdf

Download (208kB)
[img] Text
8. BAB V.pdf

Download (125kB)
[img] Text
9. DAFTAR PUSTAKA.pdf

Download (227kB)
[img] Text
10. LAMPIRAN.pdf

Download (1MB)

ABSTRAK

Secara umum, setiap agama mengajarkan kedamaian bagi pemeluknya, tidak terkecuali Islam, agama Islam membantah apabila kekerasan dijadikan sebagai jalan utama dalam mencapai sesuatu, namun sebaliknya, kenyataan yang terjadi di masyarakat, agama rentan memicu konflik kekerasan. Fenomena konflik kekerasan dengan mengatasnamakan agama sering kali dilakukan oleh oknum-oknum tertentu. Secara garis besar, penyebab utama terjadinya hal tersebut karena adanya pemahaman yang harfiah terhadap tekstualitas agama, di mana mereka sering mengedepankan teks-teks yang mengandung unsur kekerasan terhadap orang lain yang di luar kelompoknya. Sehingga sekelompok orang yang selalu melakukan kekerasan ini disebut dengan kalangan Islam radikal. Pada penelitian ini penulis mengangkat sebuah pandangan dari seorang tokoh, yakni M. Ilham Masykuri Hamdie terkait tentang radikalisme Islam, salah satu hal yang mendasari penulis hingga tertarik melakukan penelitian ini adalah M. Ilham Masykuri Hamdie merupakan tokoh cendekiawan muslim yang cukup terkenal dan sangat kuat pengaruhnya di Kalimantan Selatan dan banyak aktif di berbagai organisasi-organisasi keagamaan yang menduduki jabatan penting. Penelitian ini adalah penelitian studi tokoh di mana sejumlah data didapatkan dari pandangan seorang pemikir, dengan mengemukakan pandangan atau pemikiran dan karyanya, terkait dengan permasalahan yang akan dikemukakan dalam penelitian ini, mengenai pandangannya terhadap radikalisme Islam, untuk memperoleh data-data yakni melalui karya-karya tokoh dan karya-karya orang lain yang mengemukakan tentang pemikirannya serta yang membahas mengenai radikalisme Islam, selain itu, penulis juga melakukan pengkajian secara langsung dengan tokoh tersebut. Sementara itu, analisis data dalam penelitian ini menggunakan teknik deskriptif kualitatif. Hasil dalam penelitian ini yakni menurut M. Ilham Masykuri Hamdie radikalisme Islam secara umum mengacu pada suatu kelompok yang ingin menguasai dan mengatur semua aspek kehidupan, menjadikan agama sebagai referensi teologis bagi gerakan politik mereka. Hanya mereka yang berhak menjadi wakil Tuhan di muka bumi. Ringkasnya, ideologi dan agenda kelompok garis keras telah mereduksi ajaran Islam sebagai alat untuk meraih kekuasaan, yang apabila bertentangan dengan ideologi mereka, maka dianggap sesat. Ciri-ciri kelompok radikal yakni memberikan respon penolakan atau perlawanan terhadap kondisi yang sedang berlangsung dan ingin mengganti tatanan yang ada dengan tatanan lain. Bentuk tindakan-tindakan radikal di antaranya, fenomena bom bunuh diri, alergi berbeda pendapat, tidak membuka perbedaan pendapat dengan orang lain dan merasa dirinya atau kelompoknya lah yang paling benar dan orang lain salah, dalam menyikapi adanya radikalisme pertama pada pihak pemerintah harus ada upaya memperbaiki sistem pemerintahan, jangan berlaku tidak adil. Kedua, paham keagaamaan yang dikembangkan harus bersifat moderat. Berkembangnya gerakan radikal tentunya didasari oleh beberapa hal yakni adanya penindasan dari negara otoriter terhadap rakyat, negara gagal mewujudkan keadilan dan kesejahteraan yang merata bagi rakyat, pola pikir yang hitam-putih, kelompok sendiri dianggap paling benar, sedangkan yang lain salah dan harus dibinasakan, krisis psiko-sosial dan moral akibat dari krisis dan dampak negatif modernisme. Cara mengantisipasi radikalisme pertama adalah pada pemerintah, karena kita berhadapan dengan kebijakan pemerintah, pemerintah seharusnya tidak bersifat represif dan harus koreksi diri. Kedua, pada pengajian-pengajian atau majelis taklim agar tidak menampilkan penceramah yang pikirannya masih hitam-putih, Ketiga, di Perguruan Tinggi, penting untuk dilakukan diskusi-diskusi terbuka, baik di tingkat Pascasarjana maupun S1, dalam upaya membuka keran atau peluang perbedaan pendapat agar tidak anti dan alergi terhadap perbedaan pendapat.

Item Type: Skripsi
Subjects: B Philosophy. Psychology. Religion > BL Religion
H Social Sciences > H Social Sciences (General)
H Social Sciences > HN Social history and conditions. Social problems. Social reform
Divisions: Faculty of Engineering, Science and Mathematics > School of Chemistry
Depositing User: Pramubakti Syanie Raisya Hani
Date Deposited: 19 May 2021 07:48
Last Modified: 19 May 2021 07:48
URI: http://idr.uin-antasari.ac.id/id/eprint/16230

Actions (login required)

View Item View Item