EMPOWERS IDR

Penelusuran Data IDR

Telusuri data di dalam IDR kami menggunakan fungsi penelusuran lengkap (Advanced).
Update Data IDR Terbaru

Lihat data yang sudah kami tambahkan ke IDR dalam seminggu terakhir.
Pedoman Unggah Mandiri

Sebelum mengupload dokumen, pastikan membaca Pedoman Unggah Mandiri untuk Depositor.
Traffic Pengunjung

Lihat traffic IDR kami. Dari mana mereka datang, device yang dipakai, konten apa saja yang mereka akses, cari dan lainnya

Pelanggaran terhadap Hak Kekayaan Intelektual (HKI) dalam Perspektif Etika Bisnis Islam

Hakim, Arif Rahman (2009) Pelanggaran terhadap Hak Kekayaan Intelektual (HKI) dalam Perspektif Etika Bisnis Islam. Skripsi, Fakultas Syariah dan Ekonomi Islam.

[img]
Preview
Text
BAB I.pdf

Download (255kB) | Preview
[img]
Preview
Text
BAB III.pdf

Download (208kB) | Preview

ABSTRAK

Arief Rahman Hakim. 2009. “Pelanggaran terhadap Hak Kekayaan Intelektual (HKI) dalam Perspektif Etika Bisnis Islam”. Skripsi jurusan Ekonomi Islam. Fakultas Syari’ah. Pembimbing : (I) DR. H. Akh. Fauzi Aseri, MA. (II) Drs. Ahmad Nor, SE. Penelitian ini merupakan penelitian kepustakaan (library research), yakni penelitian yang pencarian datanya dilakukan dengan mencari data literatur yang berhubungan dengan permasalahan, baik dengan mencari di perpustakaan, internet dan majalah. Setelah itu, data yang diperoleh diolah dengan teknik editing dan kategorisasi dan interpretasi data. Untuk memperoleh kesimpulan maka dilakukan analisis kualitatif melalui perspektif etika bisnis Islam. Adapun permasalahan yang diteliti adalah bagaimana etika bisnis Islam melakukan perlindungan terhadap pelanggaran terhadap Hak Kekayaan Intelaktual atau yang disingkat dengan HKI. Diangkatnya permasalahan ini karena selama ini perlindungan terhadap HKI terlihat masih kurang. Ini dapat dilihat dengan masih banyaknya para pedagang dan para konsumen menjual dan membeli barang-barang bajakan, bahkan, MUI telah menetapkan hukum mengenai permasalahan HKI tersebut, sehingga penulis merasa perlu untuk menelitinya kembali dengan berdasarkan pada etika bisnis Islam. Melalui penelitian ini diketahui bahwa maraknya pelanggaran terhadap HKI ini disebabkan oleh banyak hal, di antaranya harga barang bajakan lebih murah dibanding dengan harga barang asli, kurangnya pengetahuan mengenai UU perlindungan HKI, serta kurangnya tingkat kesadaran masyarakat dalam menghargai hasil karya cipta orang lain. Harga yang lebih murah dibanding dengan harga yang asli merupakan faktor utama mengapa kasus pembajakan ini masih terus marak terjadi. Pelanggaran terhadap HKI, baik itu berupa pembajakan, pengcopyan, mengurangi atau menambahi hasil karya orang lain tanpa seizing pemilik HKI merupakan tindakan yang tidak hanya melanggar UU perlindungan HKI tetapi juga menyalahi prinsip etika berbisnis dalam Islam. Pelanggaran terhadap perlindungan HKI akan dikenakan sanksi hukum positif dan sanksi etika Islam, sanksi hukum positif berupa sanksi hukuman denda dan penjara, sedang sanksi dari etika Islam berupa sanksi agama dan sanksi moral. Melindungi Hak Kekayaan Intelaktual (HKI) tidak hanya menjadi tanggung jawab Negara saja, tetapi juga menjadi tanggung jawab setiap instansi swasta dan masyarakat. Pemerintah, instansi swasta dan masyarakat harus saling mendukung satu sama lain, tidak hanya dukungan dari berbagai elemen tetapi juga diperlukan sikap moral atau etika dalam melakukan setiap aktivitas bisnis.

Item Type: Skripsi
Subjects: H Social Sciences > HB Economic Theory
Depositing User: Zulkifli Ariyadi
Date Deposited: 11 Sep 2015 01:35
Last Modified: 11 Sep 2015 01:35
URI: http://idr.uin-antasari.ac.id/id/eprint/1807

Actions (login required)

View Item View Item