EMPOWERS IDR

Penelusuran Data IDR

Telusuri data di dalam IDR kami menggunakan fungsi penelusuran lengkap (Advanced).
Update Data IDR Terbaru

Lihat data yang sudah kami tambahkan ke IDR dalam seminggu terakhir.
Pedoman Unggah Mandiri

Sebelum mengupload dokumen, pastikan membaca Pedoman Unggah Mandiri untuk Depositor.
Traffic Pengunjung

Lihat traffic IDR kami. Dari mana mereka datang, device yang dipakai, konten apa saja yang mereka akses, cari dan lainnya

Aborsi Perempuan Positif HIV/AIDS Menurut Perspektif Hukum Islam

Dwi Mutiara, Hikmah (2008) Aborsi Perempuan Positif HIV/AIDS Menurut Perspektif Hukum Islam. Skripsi, Syariah Dan Ekonomi Islam.

[img]
Preview
Text
BAB I.pdf

Download (414kB) | Preview
[img]
Preview
Text
BAB III.pdf

Download (464kB) | Preview

ABSTRAK

Dwi Mutiara Hikmah, 2008, Aborsi Perempuan Positif HIV/AIDS Menurut Perspektif Hukum Islam, Skripsi, Jurusan Ahwal Al-syakhshiyah, Fakultas Syari’ah, Pembimbing: (1) DR. H. Akh. Fauzi Aseri, MA, (2) Dra. Hj. Nurwahidah Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui tentang Aborsi Perempuan Positif HIV/AIDS Menurut Perspektif Hukum Islam. Penelitian ini merupakan penelitian kepustakaan (library research), dengan menggunakan studi literatur. Yaitu dengan mempelajari, menelaah dan mengkaji sejumlah bahan pustaka. Subjek penelitiannya meliputi bahan pustaka yang berhubungan dengan pembahasan mengenai aborsi perempuan positif HIV/AIDS menurut perpektif hukum Islam. Analisis yang dilakukan adalah analisis kualitatif, berupa uraian dalam bentuk tulisan yang menggambarkan validitas data yang menjadi permasalahan dengan mengkaji dan menelaah pembahasan-pembahasan yang menjadi objek penelitian. Dari hasil penelitian diperoleh gambaran bahwa dalam perspektif hukum Islam banyak terjadi perbedaan pendapat dikalangan mazhab tentang boleh atau tidaknya melakukan aborsi (pengguguran kandungan). Sementara itu dalam sekian banyak pendapat tersebut ada yang menyatakan membolehkan aborsi dengan alasan selama janin tersebut belum ditiupkan roh kepadanya dan dengan alasan untuk menyelamatkan jiwa si ibu. Mereka cenderung menolak aborsi karena mereka menganggap apabila janin sudah ada dalam rahim walaupun belum sempurna tetap tidak boleh digugurkan atau dengan pengertian haram. Dan mereka menganggap bahwa aborsi (pengguguran kandungan) sudah menyalahi kodrat dari Allah SWT. Dalam hal ini penulis sependapat dengan pendapat para Ulama mazhab yang mengatakan bahwa memang dibolehkan aborsi (pengguguran kandungan) asal dengan alasan yang tepat yaitu untuk menyelamatkan jiwa si ibu walaupun janin yang dikandung tersebut tidak tertular oleh penyakit yang diderita ibunya. Namun ada hal-hal yang dirasa kurang tepat, yaitu mengenai aborsi tidak dengan alasan yang tepat cuma sekedar untuk menghilangkan malu karena hamil diluar nikah.

Item Type: Skripsi
Subjects: H Social Sciences > HQ The family. Marriage. Woman
K Law > KZ Law of Nations
Depositing User: Zulkifli Ariyadi
Date Deposited: 16 Oct 2015 08:29
Last Modified: 16 Oct 2015 08:29
URI: http://idr.uin-antasari.ac.id/id/eprint/2390

Actions (login required)

View Item View Item