EMPOWERS IDR

Penelusuran Data IDR

Telusuri data di dalam IDR kami menggunakan fungsi penelusuran lengkap (Advanced).
Update Data IDR Terbaru

Lihat data yang sudah kami tambahkan ke IDR dalam seminggu terakhir.
Pedoman Unggah Mandiri

Sebelum mengupload dokumen, pastikan membaca Pedoman Unggah Mandiri untuk Depositor.
Traffic Pengunjung

Lihat traffic IDR kami. Dari mana mereka datang, device yang dipakai, konten apa saja yang mereka akses, cari dan lainnya

PENDIDIKAN PADA KELUARGA JAMAAH TABLIGH DI KALIMANTAN SELATAN (Analisis Konsep, Sistem dan Pola Pendidikan)

Dzaky, Ahmad (2020) PENDIDIKAN PADA KELUARGA JAMAAH TABLIGH DI KALIMANTAN SELATAN (Analisis Konsep, Sistem dan Pola Pendidikan). Disertasi, Pasca Sarjana.

[img] Text
1. PERNYATAAN.pdf

Download (120kB)
[img] Text
2. AWAL.pdf

Download (1MB)
[img] Text
3. ABSTRAK.pdf

Download (473kB)
[img] Text
4. BAB I.pdf

Download (412kB)
[img] Text
5. BAB II.pdf
Restricted to Repository staff only

Download (781kB)
[img] Text
6. BAB III.pdf

Download (309kB)
[img] Text
7. BAB IV.pdf

Download (444kB)
[img] Text
8. BAB V.pdf

Download (1MB)
[img] Text
9. BAB VI.pdf

Download (206kB)
[img] Text
10. DAFTAR PUSTAKA.pdf

Download (325kB)
[img] Text
11. LAMPIRAN RIWAYAT HIDUP.pdf

Download (105kB)

ABSTRAK

Pendidikan awal pada keluarga merupakan pondasi yang kokoh bagi generasi berikutnya dalam menapaki problematika kehidupan yang semakin kompleks.. Berbagai problem keluarga di era modern menjadi landasan tidak terkontrolnya pendidikan anak. Dalam pekatnya problematika yang menghinggapi masyarakat modern, ada sekelompok orang yang justru melakukan kegiatan antimainstream. Tidak melakukan kegiatan demi hal-hal yang bersifat hedonistik, sebaliknya, rela mengorbankan tenaga, pikiran, harta, bahkan nyawa demi agama Islam melalui jalan dakwah yang damai. Ini mengindikasikan bahwa mereka telah merasakan manisnya iman melalui cara mereka sendiri, gerakan ini bernama Jamâ‘ah Tablîgh. Pokok permasalahannya adalah bagaimana konsep, sistem dan pola pendidikan pada keluarga jamaah tabligh? Pendekatan yang digunakan dalam penelitian ini adalah kualitatif dan jenis penelitian yang digunakan adalah fenomenologi. Hasil temuan: Pertama, konsep pendidikan pada keluarga Jamâ‘ah Tablîgh diuraikan berdasarkan tujuan, lembaga pendidikan yang dominan, isi kurikulum, metode, dan evaluasi. Tujuan pendidikan pada keluarga Jamâ‘ah Tablîgh adalah menjadikan anak-anak mereka sebagai da’i dalam persepektif Jamâ‘ah Tablîgh. Lembaga pendidikan yang dominan pada keluarga Jamaah Tabligh adalah pondok pesantren, khususnya pondok pesantren yang berafiliasi dengan Jamaah Tabligh. Isi kurikulum yang diajarkan pada keluarga Jamâ‘ah Tablîgh merupakan materi agama berupa keimanan, Al-Qur’an, ilmu syariat, pembentukan karakter da’i, dan ilmu fadhilah. Metode pendidikan pada keluarga Jamâ‘ah Tablîgh sebagaimana umumnya metode pendidikan lain berupa metode internalisasi, metode keteladanan, metode dialog, metode pembiasaan, metode kisah, selain itu ada metode lain yang dilakukan yaitu metode muhasabah dan metode pertolongan Allah. Evaluasi pendidikan pada keluarga Jamaah Tabligh lebih berorientasi pada pertanggung jawaban atas pendidikan anak. Penanggung jawab utama adalah ayah, namun penanggung jawab yang lebih banyak berperan dalam evaluasi pendidikan adalah ibu. Kedua, sistem pendidikan pada keluarga Jamâ‘ah Tablîgh diuraikan dalam beberapa komponen yaitu Raw Input (peserta didik), Instrumental Input (pendidik), Environmental Input (budaya), Process (pembelajaran) dan Product (hasil). Peserta didik dalam ta’lim rumah adalah anak, meskipun dalam prakteknya anak tidak hanya berperan sebagai pendengar, namun juga sering bergantian peran dalam membacakan kitab fadhilah amal. Ayah dan ibu merupakan pendidik utama. Peran dalam mendidik dirumah tangga sebagian besar dilakukan oleh ibu. Seluruh anggota keluarga diberikan arahan untuk selalu melaksanakan apa yang telah diajarkan melalui ta’lim rumah, sehingga nilai-nilai kebaikan tersebut menjadi mengakar kuat dan membudaya di dalam diri. Budaya ini akan berjalan dengan baik jika didukung dengan lingkungan yang sesuai. Adapun proses dari sistem pendidikan pada keluarga Jamaah Tabligh adalah Ta’lim Rumah. Dari proses tersebut maka akan menghasilkan lima karakteristik da’i yang diharapkan, yaitu hafizh, ‘alim, zahid, mujahid dan sifat ikram. Ketiga, pola pendidikan pada keluarga Jamâ‘ah Tablîgh adalah otoriter dan demokratis. Otoriter bermakna anggota Jamâ‘ah Tablîgh mengarahkan anak-anak mereka untuk mengikuti jejak dakwah yang mereka jalani, ini dilakukan untuk mengenalkan dan menanamkan semangat dak’wah pada diri anak. Setelah anak beranjak dewasa terjadilah pola demokratis, yaitu dialog dua arah antara orang tua dan anak tentang lembaga pendidikan yang akan dipilihnya. Orang tua memberikan kebebasan dalam hal ini, namun nilai-nilai dan semangat dak’wah tetap harus dipertahankan dengan cara menyediakan waktu untuk aktif dalam kegiatan dakwah Jamâ‘ah Tablîgh. Kedua hal ini identik dengan pola transmisi dan transaksi.

Item Type: Disertasi
Subjects: H Social Sciences > H Social Sciences (General)
H Social Sciences > HN Social history and conditions. Social problems. Social reform
L Education > L Education (General)
L Education > LA History of education
Depositing User: Pramubakti Syanie Raisya Hani
Date Deposited: 10 Mar 2021 13:10
Last Modified: 10 Mar 2021 13:10
URI: http://idr.uin-antasari.ac.id/id/eprint/15733

Actions (login required)

View Item View Item