EMPOWERS IDR

Penelusuran Data IDR

Telusuri data di dalam IDR kami menggunakan fungsi penelusuran lengkap (Advanced).
Update Data IDR Terbaru

Lihat data yang sudah kami tambahkan ke IDR dalam seminggu terakhir.
Pedoman Unggah Mandiri

Sebelum mengupload dokumen, pastikan membaca Pedoman Unggah Mandiri untuk Depositor.
Traffic Pengunjung

Lihat traffic IDR kami. Dari mana mereka datang, device yang dipakai, konten apa saja yang mereka akses, cari dan lainnya

Evaluasi Program Karantina Tahfiz Alquran Sebulan Di Yayasan Amanah Umat Banua

Abidin, Ali Mu’ammar Zainal (2021) Evaluasi Program Karantina Tahfiz Alquran Sebulan Di Yayasan Amanah Umat Banua. Disertasi, Pascasarjana.

[img] Text
1. PERNYATAAN KEASLIAN TULISAN.pdf

Download (101kB)
[img] Text
2. AWAL.pdf

Download (564kB)
[img] Text
3. ABSTRAK.pdf

Download (381kB)
[img] Text
4. BAB I.pdf

Download (384kB)
[img] Text
5. BAB II.pdf
Restricted to Repository staff only

Download (578kB)
[img] Text
6. BAB III.pdf

Download (260kB)
[img] Text
7. BAB IV.pdf
Restricted to Repository staff only

Download (1MB)
[img] Text
8. BAB V.pdf

Download (115kB)
[img] Text
9. Daftar Pustaka.pdf

Download (349kB)
[img] Text
10. Lampiran.pdf

Download (1MB)

ABSTRAK

Program Karantina Tahfiz Al-Qur`an yang digagas oleh Yayasan Amanah Ummat Banua Kalimantan Selatan adalah fenomena yang “seksi” karena sudah menjadi “primadona” dalam waktu 3 tahun terakhir (sebelum pandemi). Hal tersebut diafirmasi dengan banyaknya peminat (peserta) dan undangan kemitraan dari lembaga lain atau bahkan “plagiasi” program oleh beberapa institusi. Program ini tidak hanya menawarkan kuantitas hafalan an sich, namun juga akselerasi waktu yang menggunakan slogan “Hafal Qur`an Sebulan” sehingga asumsinya hanya dalam waktu satu bulan peserta program mampu menghafal Al-Qur`an sebanyak 30 juz. Untuk membuktikan kebenaran diktum di atas, penulis menjadikan evaluasi program dengan model CIPPO (Konteks, Input, Proses, Produk dan Outcome) sebagai “pisau bedah” dalam penelitian ini dengan sajian bergenre kualitatif-evaluatif. Hasil dari penelitian ini adalah sangat baik. Demikian karena pelaksanaan program memiliki ketercapaian yang terukur pada semua komponen, dengan penilaian mayoritas aspek yang dievaluasi memiliki kriteria yang terpenuhi. Namun demikian, penelitian ini juga berposisi sebagai sarana yang bersifat evaluatif dengan mengajukan beberapa saran sebagai langkah konstruktif demi peningkatan kualitas program sebagai berikut. Pertama, mengingat jumlah penghafal Al-Qur`an di Kalimantan Selatan masih menempati angka yang rendah, maka Program Karantina Tahfiz Al-Qur`an ini seyogyanya diadakan secara rutin tiap bulan atau minimal per-dua bulan sehingga mampu menambah kuantitas penghafal Al-Qur`an di wilayah Kalimantan Selatan khususnya. Kedua, karena pelaksanaan program ini (dalam konteks lokasi) masih bersifat sporadis, maka mestinya lembaga yang menaungi program memiliki lokasi permanen yang strategis dan berkesinambungan dengan desain yang kompatibel dan kondusif. Ketiga, berdasarkan temuan terkait hasil hafalan yang tidak mutqin, maka pihak pengelola harus mengupayakan program lanjutan dengan desain program yang menghasilkan hafalan mutqin. Keempat, sebagai langkah konkrit dari saran ketiga, pengelola harus memiliki master plan dan rancangan blueprints program 3 bulan hingga 6 bulan untuk hafalan mutqin. Kelima, mengingat penelitian ini disusun beriringan dengan peristiwa pandemi covid 19, maka Program Karantina Tahfiz Al-Qur`an ini harus mempersiapkan strategi dan rancangan program yang adaptif dengan budaya daring. Disertasi ini juga menghasilkan beberapa temuan. Pertama, pelaksanaan kegiatan menghafal Al-Qur`an dengan mekanisme pemadatan waktu lebih mendapatkan hasil yang akseleratif dibanding pelaksanaan yang dilakukan secara tentatif. Kedua, kemampuan mengolah dan merekayasa mindset dalam menghafal AlQur`an menghasilkan hafalan yang lebih cepat. Ketiga, program ini mempertegas bahwa penggunaan mushaf yang berwarna memiliki dampak yang kuat pada memori eksplisit. Keempat, program ini juga menunjukkan bahwa menghafalkan Al-Qur`an dalam kondisi puasa lebih efektif daripada saat tidak puasa.

Item Type: Disertasi
Subjects: L Education > L Education (General)
Depositing User: Mr Ahdie Anwary
Date Deposited: 18 Aug 2021 06:26
Last Modified: 18 Aug 2021 06:26
URI: http://idr.uin-antasari.ac.id/id/eprint/17077

Actions (login required)

View Item View Item