EMPOWERS IDR

Penelusuran Data IDR

Telusuri data di dalam IDR kami menggunakan fungsi penelusuran lengkap (Advanced).
Update Data IDR Terbaru

Lihat data yang sudah kami tambahkan ke IDR dalam seminggu terakhir.
Pedoman Unggah Mandiri

Sebelum mengupload dokumen, pastikan membaca Pedoman Unggah Mandiri untuk Depositor.
Traffic Pengunjung

Lihat traffic IDR kami. Dari mana mereka datang, device yang dipakai, konten apa saja yang mereka akses, cari dan lainnya

KONSEP PENDIDIKAN AKIDAH DAN AKHLAK MENURUT GUSTI HAJI ABDUL MUIS

EFFENDI, MUHAMMAD NUR (2021) KONSEP PENDIDIKAN AKIDAH DAN AKHLAK MENURUT GUSTI HAJI ABDUL MUIS. Disertasi, Pascasarjana.

[img] Text
PERNYATAAN KEASLIAN (3).pdf

Download (451kB)
[img] Text
AWAL.pdf

Download (207kB)
[img] Text
Abstrak Disertasi Indonsia.pdf

Download (192kB)
[img] Text
BAB I.pdf

Download (744kB)
[img] Text
BAB II.pdf
Restricted to Repository staff only

Download (464kB)
[img] Text
BAB III.pdf

Download (226kB)
[img] Text
BAB IV.pdf

Download (227kB)
[img] Text
BAB V.pdf

Download (593kB)
[img] Text
DAFTAR PUSTAKA.pdf

Download (112kB)
[img] Text
LAMPIRAN.pdf

Download (363kB)

ABSTRAK

Pendidikan akidah dan akhlak termasuk bagian atau ranah dalam pendidikan Islam pada pelaksanaannya memerlukan dukungan semua aspek terkait, baik di rumah, di sekolah maupun di masyarakat oleh orang tua, guru, tokoh, ulama atau pendidik yang ada di masyarakat. Akidah yang lurus mampu memberikan pembebasan dari segala taklid dan ketundukan kepada selain Allah. Akal sebagai karunia Allah yang paling berharga harus diberdayakan untuk memikirkan masalah kedunian dan keagamaan. Namun walaupun demikian sebagai makhluk, akalpun bisa bersifat relatif, oleh karenanya akal memerlukan bimbingan wahyu. Di situlah peran dan fungsi agama bagi manusia. Karena agama tidak hanya terbatas mengajarkan tentang norma-norma baik atau buruk (etika). Namun agama lebih jauh mengajarkan tentang berprilaku, baik terhadap Tuhannya, sesamanya, maupun terhadap lingkungannya atau yang disebut dengan akhlak. Fokus utama penelitian ini adalah konsep pendidikan akidah dan akhlak menurut Gusti Haji Abdul Muis. Fokus utama tersebut dijabarkan dalam sub. fokus penelitian yang lebih khusus, yaitu: 1. apa dasar dan tujuan pendidikan akidah dan akhlak menurut Gusti Haji Abdul Muis ?, 2. bagaimana materi pendidikan akidah dan akhlak menurut Gusti Haji Abdul Muis ?,3. bagaimana metode pembelajaran pendidikan akidah dan akhlak menurut Gusti Haji Abdul Muis? Penelitian ini menggunakan model kepustakaan murni (library research) artinya data penelitian berasal dari sumber-sumber kepustakaan, baik berupa buku-buku, naskah, jurnal, majalah, kaset atau cd. Penelitian ini juga adalah penelitian kualitatif, karena jenis data yang dikumpulkan berbentuk narasi atau pengisahan (deskripsi) suatu cerita atau kejadian. Data dalam penelitian ini terdiri dari data primer dan data sekunder. Data primer adalah data yang diperoleh langsung ditempat kejadian berupa tulisan langsung dan atau rekaman ceramah Gusti Haji Abdul Muis. Sedangkan data sekunder adalah laporan hasil observasi, hasil penelitian, buku yang diterbitkan, atau wawancara orang lain tentang Haji Gusti Abdul Muis. Termasuk juga dalam data sekunder adalah tulisan–tulisan yang memaparkan pemikiran-pemikiran pendidikan Islam tokoh lain. Hasil penelitian ini menemukan bahwa: Berkenaan pendidikan akidah, yaitu : Menurut Gusti Haji Abdul Muis, akidah adalah kepercayaan, tetapi kepercayaan tidak sama dengan akidah, akidah adalah ajaran Islam yang memberi petunjuk kepada manusia untuk mengenali Allah Tuhannya, melahirkan Iman atau v keyakinan yang kuat berupa tauhid dalam segala aspeknya. Terkait masalah akal, Muis menyatakan akal adalah untuk memikirkan tentang dunia dan masalah keagamaan, tetapi akal terbatas untuk memikir tentang zat Allah. Pemikiran semacam ini lebih cenderung kepada paham tradisionalis dalam Islam. Jadi wahyu berfungsi sebagai informasi tentang hal-hal yang akal tidak dapat memikirkannya. Gusti Haji Abdul Muis menyatakan bahwa manusia bebas untuk menentukan perbuatan baik dan buruk, serta bukan ditentukan oleh Allah SWT. Pemikiran semacam ini sesuai dengan kalam rasionalis dalam Islam, yaitu bahwa manusia bebas berbuat dan berkehendak. Gusti Haji Abdul Muis menyatakan bahwa Ahlussunnah wal Jama’ah adalah orang Islam yang selalu berpegang teguh kepada al Qur’an dan Hadits yang shahih. Pemikiran seperti ini sesuai dengan pendapat aliran salafiyah, yaitu memurnikan ajaran Islam sesuai dengan al Qur’an dan al Hadits. Tujuan pendidikan aqidah yang Muis laksanakan adalah membentuk aqidah tauhid yang kuat, yakni mengesakan Allah dan menjauhkan diri dari kemusyrikan. Materi pendidikan akidah menurut Gusti Haji Abdul Muis berkisar tentang ketauhidan. Metode pendidikan Akidah Gusti Haji Abdul Muis adalah : metode ceramah, metode diskusi, metode keteladanan , metode kisah Konsep pendidikan akhlak Gusti Haji Abdul Muis adalah pembersihan jiwa atau tazkiyyatun nafs, Gusti Haji Abdul Muis lebih menekankan pada usaha pembersihan jiwa (tazkiyyatus nafs). Tujuan pendidikan akhlak yang ingin dicapai oleh Muis adalah untuk mewujudkan atau menjadikan akhlak yang mahmudah melekat dan menjadi sifat dan sikap dalam hidup dan kehidupan kaum muslimin. Materi pendidikan akhlak yang paling ditekankan dan paling sering diajarkan atau didakwahkan oleh Muis tentang cara mewujudkan akhlak yang mulia (mahmudah) melalui pendidikan hati atau riyaadhah dengan tahapan takhalli, tahalli, dan tajalli. Metode pendidikan akhlak yang Muis terapkan, yaitu : a. Metode ceramah b. Metode diskusi c. Metode kisah d. Metode keteladanan

Item Type: Disertasi
Subjects: L Education > L Education (General)
Depositing User: Mr Ahdie Anwary
Date Deposited: 20 Sep 2021 00:46
Last Modified: 20 Sep 2021 00:46
URI: http://idr.uin-antasari.ac.id/id/eprint/17240

Actions (login required)

View Item View Item