EMPOWERS IDR

Penelusuran Data IDR

Telusuri data di dalam IDR kami menggunakan fungsi penelusuran lengkap (Advanced).
Update Data IDR Terbaru

Lihat data yang sudah kami tambahkan ke IDR dalam seminggu terakhir.
Pedoman Unggah Mandiri

Sebelum mengupload dokumen, pastikan membaca Pedoman Unggah Mandiri untuk Depositor.
Traffic Pengunjung

Lihat traffic IDR kami. Dari mana mereka datang, device yang dipakai, konten apa saja yang mereka akses, cari dan lainnya

Kewarisan Anak Laki-laki dan Anak Perempuan (Studi Terhadap Pemikiran Prof. Dr. Munawir Sjadzali, MA)

Ramli, Muhammad (2011) Kewarisan Anak Laki-laki dan Anak Perempuan (Studi Terhadap Pemikiran Prof. Dr. Munawir Sjadzali, MA). Skripsi, Syariah Dan Ekonomi Islam.

[img]
Preview
Text
BAB I.pdf

Download (108kB) | Preview
[img]
Preview
Text
BAB IV.pdf

Download (23kB) | Preview

ABSTRAK

Muhammad Ramli, 2011. "Kewarisan Anak Laki-laki dan Anak Perempuan (Studi Terhadap Pemikiran Prof. Dr. Munawir Sjadzali, MA)". Skripsi Jurusan Ahwal al-Syakhsiyyah (AS), Pembimbing: (I) Dra. Hj. Yusna Zaidah, MH. (II) Budi Rahmat Hakim, S.Ag, M.HI. Penelitian ini dilatarbelakangi adanya pemikiran Prof. Dr. Munawir Sjadzali, MA. tentang perlunya kontekstualisasi dengan cara reaktualisasi hukum kewarisan tentang hak anak laki-laki dan perempuan, sebab formula 2:1 dalam surah an-Nisa ayat 11 dianggap kurang relavan dengan kondisi sosiologis dan kemas- lahatan sekarang ini, karena itu perlu penyamarataan menjadi 1:1. Tujuan penelitian ini untuk mengetahui hak kewarisan anak laki-laki dan anak perempuan menurut pemikiran Prof. Dr. Munawir Sjadzali, MA. beserta dasar hukum dan alasannya, dan mengetahui tinjauan hukum kewarisan Islam terhadap pemikiran tersebut. Jenis penelitian ini adalah penelitian kepustakaan (library research) yang bersifat studi literatur. Untuk menggali datanya digunakan teknik survey kepustakaan dan studi literatur. Selanjutnya dianalisis secara kualitatif. Dari hasil penelitian diperoleh: menurut Prof. Dr. Munawir Sjadzali, MA. adalah formula 2:1 antara anak laki-laki dan anak perempuan terkesan adanya ketidakadilan. Sementara formula 1:1 lebih terkesan adil, karena pembagian yang seimbang. Selain itu, pembagian seperti yang dirumuskan dalam faraid ternyata kini disadari adanya sebuah praktek diskriminasi antara pihak laki-laki dan pihak perempuan, dan kaum perempuan seperti mendapat perlakuan marginalisasi. Faktanya, di daerah-daerah yang terkenal kuat keislamannya seperti Sulawesi Selatan, Kalimantan Selatan dan Aceh ternyata banyak terjadinya penyimpangan ketentuan surah an-Nisa ayat 11, dengan pergi ke pengadilan negeri untuk mendapatkan pembagian yang jelas berbeda dengan fara’id, sebab di pengadilan umum dasarnya adalah 1:1. Juga terjadi penyimpangan karena banyak kepala keluarga semasa hidupnya justeru mengambil kebijakan-kebijakan pre-emptive (mendahului) dengan membagikan sebagian besar harta kekayaannya kepada anak-anaknya sama rata tanpa membedakan jenis kelaminnya. Apabila mereka meninggal dunia, maka hartanya hanya sedikit sekali atau tidak ada sama sekali kecuali untuk keperluan penyelenggaraan jenazah dan sedikit hal lainnya. Dasar hukum dan alasannya adalah: surah al-hujurat ayat 13 tentang persamaan laki-laki dan perempuan, surah al-Baqarah ayat 106 tentang nasakh (pembatalan) dalam al-Qur’an berikut ulama para ulama tafsir, ijtihad-ijtihad yang pernah dilakukan Umar bin Khattab semasa menjadi khalifah, dan surah an-Nisa ayat 11 dikarenakan sesuai pada zaman turunnya, sehingga harus disesuaikan dengan kondisi sekarang ini. Dari hasil analisis, bahwa ketentuan 2:1 dalam surah an-Nisa ayat 11 merupakan dalil qath’i atau muhkamat. Karena itulah keadilan Allah, dan kita harus yakinyang ditetapkan Allah itu adalah adil. Dari segi dasar-dasar dan alasan yang dikemukakan tersebut jelas hal yang tidak berdasar sama sekali, karena alasan logis pemikiran manusia ingin mengubah ayat yang sifatnya qath’i. Selain itu, Allah Swt dan Rasulullah Saw tidak akan menetapkan hukum kewarisan yang hanya akan menyusahkan dan membuat ketidakadilan terhadap manusia (anak laki-laki dan anak perempuan). Sebab, Allah itu adalah Maha Adil dan Maha Bijaksana.

Item Type: Skripsi
Subjects: H Social Sciences > HQ The family. Marriage. Woman
Depositing User: Zulkifli Ariyadi
Date Deposited: 04 Sep 2015 13:37
Last Modified: 04 Sep 2015 13:37
URI: http://idr.uin-antasari.ac.id/id/eprint/1732

Actions (login required)

View Item View Item