EMPOWERS IDR

Penelusuran Data IDR

Telusuri data di dalam IDR kami menggunakan fungsi penelusuran lengkap (Advanced).
Update Data IDR Terbaru

Lihat data yang sudah kami tambahkan ke IDR dalam seminggu terakhir.
Pedoman Unggah Mandiri

Sebelum mengupload dokumen, pastikan membaca Pedoman Unggah Mandiri untuk Depositor.
Traffic Pengunjung

Lihat traffic IDR kami. Dari mana mereka datang, device yang dipakai, konten apa saja yang mereka akses, cari dan lainnya

Permintaan Isteri Kepada suami Agar Menceraikan Madunya (Studi Kasus di Kecamatan Pematang Karau Kabupaten Barito Timur)

Ilmi, Bahrul (2011) Permintaan Isteri Kepada suami Agar Menceraikan Madunya (Studi Kasus di Kecamatan Pematang Karau Kabupaten Barito Timur). Skripsi, Fakultas Syariah dan Ekonomi Islam.

[img]
Preview
Text
BAB I.pdf

Download (103kB) | Preview
[img]
Preview
Text
BAB IV.pdf

Download (89kB) | Preview

ABSTRAK

Bahrul Ilmi, 2011. "Permintaan Isteri Kepada suami Agar Menceraikan Madunya (Studi Kasus di Kecamatan Pematang Karau Kabupaten Barito Timur)". Skripsi Jurusan Ahwal Al-Syakhsiyyah, Fakultas Syari'ah. Pembimbing: (I) Prof. Dr. H. Akh. Fauzi Aseri, MA. (II) Zainal Muttaqin, M.Ag Latar belakang penelitian ini adalah adanya perbuatan suami yang menikah lagi dengan wanita lain tanpa sepengetahuan isterinya. Setelah mengetahui kenyataan tersebut ternyata isteri meminta kepada suami agar menceraikan madunya, sehingga suami bereaksi dengan menceraikan isteri muda sesuai permintaan istrinya atau mempertahankannya. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui faktor yang menyebabkan isteri meminta kepada suami agar menceraikan madunya di Kecamatan Pematang Karau Kabupaten Barito Timur, dan mengetahui reaksi yang timbul akibat dari permintaan isteri kepada suami tersebut. Penelitian ini merupakan penelitian lapangan (field research). Dengan teknik pengumpulan data melalui teknik wawancara (interview). Selanjutnya data diolah dengan teknik editing, interpretasi dan matrikasi. Kemudian di analisis secara kualitatif sehingga diperoleh kesimpulannya. Dari hasil penelitian diperoleh data mengenai permintaan isteri kepada suami agar menceraikan madunya di Kecamatan Pematang Karau Kabupaten Barito Timur, adalah: Pertama, isteri tua yang meminta suaminya menceraikan isteri muda, karena faktor suami kurang perhatian kepada anak dan penghasilan terbagi, dan reaksinya ternyata suami menceraikan isteri muda tersebut. (Kasus I). Kedua, isteri tua yang meminta suami menceraikan isteri muda, karena faktor sakit hati dengan kehadiran isteri muda (di duakan), dan reaksinya ternyata suami tetap tidak menceraikan isteri tua dan istri muda. (Kasus II). Ketiga, isteri tua yang meminta suami menceraikan isteri muda, karena faktor suami jarang di rumah dan karena tidak ingin disaingi oleh kehadiran madu (isteri muda). Reaksinya ternyata suami lebih memilih menceraikan isteri tua. (Kasus III dan IV). Keempat, isteri tua maupun isteri muda sama-sama meminta kepada suami menceraikan madunya. Faktor yang menyebabkannya karena tidak ingin disaingi madunya. Reaksinya ternyata suami memilih menceraikan isteri tua dan isteri muda, dan kawin lagi dengan perempuan yang lain. (Kasus V). Tinjauan hukum Islam terhadap permintaan isteri kepada suami agar menceraikan madunya di Kecamatan Pematang Karau Kabupaten Barito Timur dalam hukum Islam adalah dilarang karena perbuatan demikian sama dengan mengambil hak-hak saudaranya, atau menarik mangkok dan bejananya. Sementara suami yang menuruti perintah demikian juga diharamkan, sebab sama saja dengan menuruti perbuatan yang dilarang.

Item Type: Skripsi
Subjects: H Social Sciences > HQ The family. Marriage. Woman
Depositing User: Zulkifli Ariyadi
Date Deposited: 04 Sep 2015 13:37
Last Modified: 04 Sep 2015 13:37
URI: http://idr.uin-antasari.ac.id/id/eprint/1737

Actions (login required)

View Item View Item