EMPOWERS IDR

Penelusuran Data IDR

Telusuri data di dalam IDR kami menggunakan fungsi penelusuran lengkap (Advanced).
Update Data IDR Terbaru

Lihat data yang sudah kami tambahkan ke IDR dalam seminggu terakhir.
Pedoman Unggah Mandiri

Sebelum mengupload dokumen, pastikan membaca Pedoman Unggah Mandiri untuk Depositor.
Traffic Pengunjung

Lihat traffic IDR kami. Dari mana mereka datang, device yang dipakai, konten apa saja yang mereka akses, cari dan lainnya

Jual Beli Fosil Menurut Perspektif Hukum Islam Dan Hukum Positif

Ridhani, Ahmad (2009) Jual Beli Fosil Menurut Perspektif Hukum Islam Dan Hukum Positif. Skripsi, Fakultas Syariah dan Ekonomi Islam.

[img]
Preview
Text
BAB I.pdf

Download (117kB) | Preview
[img]
Preview
Text
BAB III.pdf

Download (168kB) | Preview

ABSTRAK

Ahmad Riadhi, 2009. Jual Beli Fosil Menurut Perspektif Hukum Islam Dan Hukum Positif. Skripsi Jurusan Muamalah, Fakultas Syariah. Pembimbing: (1) Drs. H. M. Hanafiah, M. Hum, (2) H. Haris Faulidi, Lc, MSI. Latar belakang penelitian ini bertolak dari masalah yang penulis temukan lewat media televisi, mengenai terjadinya transaksi jual beli fosil yang marak terjadi di daerah Situs Sangiran Jawa Tengah, sedangkan dalam hukum Islam masalah transaksi jual beli ini belum secara khusus di atur dalam suatu disiplin ilmu yang bernaung di bawah hukum Islam. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui konsep jual beli fosil yang sebenarnya, mengetahui latar belakang terjadinya jual beli fosil tersebut serta mengetahui hukum jual beli fosil menurut perspektif hukum Islam dan hukum positif. Jenis penelitian ini adalah penelitian kepustakaan atau library research yang bertujuan untuk mengumpulkan data dan informasi dengan bantuan bermacam-macam buku dan majalah serta fasilitas internet yang berhubungan dengan penelitian ini. Untuk mengumpulkan data yang diperoleh digunakan teknik survei kepustakaan dan studi literatur. Data yang diperoleh kemudian diolah dengan menggunakan teknik editing data, klasifikasi data, dan interpretasi data. Selanjutnya dianalisis secara kualitatif berdasarkan hukum Islam dan hukum positif kemudian ditarik kesimpulannya. Dari hasil penelitian ini menyatakan bahwa transaksi jual beli fosil Situs Sangiran ini dimulai sejak tahun 1930-an keatas. Transaksi jual beli fosil tersebut dilakukan antara pihak pemburu fosil dengan pedagang fosil atau tengkulak yang dilakukan secara ilegal atau sembunyi-sembunyi. Sedangkan latar belakang terjadinya jual beli fosil ini dikarenakan kondisi lahan Situs Sangiran yang gersang dan tandus di waktu musim kering, sehingga sejumlah warga mengalami gagal panen karena tanaman padi mati sehingga petani tidak menghasilkan keuntungan yang lebih untuk keperluan hidup sehari-hari mereka. Kawasan yang rawan longsor dan mudah tererosi terutama pada musim hujan memunculkan temuan fosil baru. Karena hal inilah yang menjadikan usaha berburu fosil tersebut sebagai mata pencaharian mereka. Status hukum jual beli fosil ini menurut perspektif hukum Islam dan hukum positif ialah jual beli yang tidak sah dikarenakan tidak terpenuhinya salah satu syarat jual beli yaitu tidak terpenuhinya syarat barang yang diperjualbelikan yaitu benda yang diperjualbelikan itu (fosil) bukan merupakan milik penjual serta menyalahi peraturan perundang-undangan yang ada, yaitu dalam undang-undang republik Indonesia nomor 5 tahun 1999 pasal 26 yang mengaskan bahwa: “Bahwa barang siapa dengan sengaja merusak benda cagar budaya dan situs serta lingkungannya atau membawa, memindahkan, mengambil, mengubah bentuk dan/atau warna, memugar, atau memisahkan benda cagar budaya tanpa izin dari Pemerintah sebagaimana dimaksud dalam Pasal 15 ayat (1) dan ayat (2) dipidana dengan pidana penjara selama-lamanya 10 (sepuluh) tahun dan/atau denda setingi-tingginya Rp 100.000.000,00 (seratus juta rupiah).

Item Type: Skripsi
Subjects: H Social Sciences > HB Economic Theory
K Law > KZ Law of Nations
Depositing User: Zulkifli Ariyadi
Date Deposited: 07 Sep 2015 11:27
Last Modified: 07 Sep 2015 11:27
URI: http://idr.uin-antasari.ac.id/id/eprint/1769

Actions (login required)

View Item View Item