EMPOWERS IDR

Penelusuran Data IDR

Telusuri data di dalam IDR kami menggunakan fungsi penelusuran lengkap (Advanced).
Update Data IDR Terbaru

Lihat data yang sudah kami tambahkan ke IDR dalam seminggu terakhir.
Pedoman Unggah Mandiri

Sebelum mengupload dokumen, pastikan membaca Pedoman Unggah Mandiri untuk Depositor.
Traffic Pengunjung

Lihat traffic IDR kami. Dari mana mereka datang, device yang dipakai, konten apa saja yang mereka akses, cari dan lainnya

Mekanisme Manipulasi Usia Nikah Dan Implikasinya Terhadap Acara Permohonan Dispensasi Kawin Di Kecamatan Pelaihari

Nafari, Ahmad (2011) Mekanisme Manipulasi Usia Nikah Dan Implikasinya Terhadap Acara Permohonan Dispensasi Kawin Di Kecamatan Pelaihari. Skripsi, Syariah Dan Ekonomi Islam.

[img]
Preview
Text
BAB I.pdf

Download (394kB) | Preview
[img]
Preview
Text
BAB IV.pdf

Download (558kB) | Preview

ABSTRAK

Ahmad Nafari. 2011. Mekanisme Manipulasi Usia Nikah Dan Implikasinya Terhadap Acara Permohonan Dispensasi Kawin Di Kecamatan Pelaihari. Skripsi, Jurusan Ahwal Al-Syakhshiyyah Fakultas Syariah. Pembimbing : (I). Drs. H. M. Nur Maksum, MSI. (II) H. Bahran, SH, MH. Skripsi yang berjudul Mekanisme Manipulasi Usia nikah Dan Implikasinya Terhadap Acara Permohonan Dispensasi Kawin di Kecamatan Pelaihari ini ditulis berdasarkan latar belakang fenomena yang terjadi pada masyarakat kecamatan Pelaihari, yaitu ditemukannya beberapa kasus tentang pernikahan dibawah umur yang ternyata dalam pelaksanaannya itu dengan cara memanipulasi usia nikah. Permasalahan yang ingin dijawab dalam penelitian ini adalah bagaimana mekanisme manipulasi usia nikah yang terjadi di kecamatan Pelaihari serta implikasinya terhadap acara permohonan dispensasi kawin di Pengadilan Agama Pelaihari Jenis penelitian ini adalah penelitian lapangan (field research) yang bersifat studi kasus, dengan meneliti 8 (delapan) kasus, dengan menggunakan teknik observasi dan wawancara terhadap semua responden. Kemudian data tersebut diolah dengan teknik editing dan dilakukan penganalisaan dengan mengacu kepada hukum Islam dan perundang-undangan. Dari hasil penelitian ini ditemukan bahwa manipulasi usia nikah melibatkan mempelai serta aparat desa, yaitu mempelai sebagai pemohon agar usianya dituakan untuk mencukupi usia kawin dan aparat desa dalam hal ini kepala desa sebagai pemegang wewenang dalam membuatkan dokumen dan berkas untuk menikah. Kepala desa memiliki kuasa untuk menjadi perantara kecamatan dalam membuat Kartu Tanda Penduduk sementara bagi yang memiliki keperluan khusus. Dalam masalah ini pelaku pernikahan dibawah umur dibuatkan KTP sementara dengan umur yang disesuaikan dengan keinginan calon mempelai, kemudian Surat Pengantar Imunisasi dan berkas surat untuk menikah/surat pengantar keterangan menikah untuk diserahkan ke KUA. Implikasi dari manipulasi usia nikah terhadap acara permohonan dispensasi kawin yaitu kurang terlaksana wewenang pngadilan agama dalam pemberian izin atau dispensasi perkawinan dibawah umur dikarenakan ada alternatif yang lebih mudah dan lebih efisien waktu serta biaya, yaitu manipulasi usia nikah.

Item Type: Skripsi
Subjects: H Social Sciences > HQ The family. Marriage. Woman
Depositing User: Zulkifli Ariyadi
Date Deposited: 11 Sep 2015 01:44
Last Modified: 11 Sep 2015 01:44
URI: http://idr.uin-antasari.ac.id/id/eprint/1872

Actions (login required)

View Item View Item