EMPOWERS IDR

Penelusuran Data IDR

Telusuri data di dalam IDR kami menggunakan fungsi penelusuran lengkap (Advanced).
Update Data IDR Terbaru

Lihat data yang sudah kami tambahkan ke IDR dalam seminggu terakhir.
Pedoman Unggah Mandiri

Sebelum mengupload dokumen, pastikan membaca Pedoman Unggah Mandiri untuk Depositor.
Traffic Pengunjung

Lihat traffic IDR kami. Dari mana mereka datang, device yang dipakai, konten apa saja yang mereka akses, cari dan lainnya

Persepsi Kepala KUA terhadap Wali Bertaukil Kepada Ulama Di Kota Banjarmasin

Saputra, Rendy (2013) Persepsi Kepala KUA terhadap Wali Bertaukil Kepada Ulama Di Kota Banjarmasin. Skripsi, Syariah Dan Ekonomi Islam.

[img]
Preview
Text
BAB I.pdf

Download (415kB) | Preview
[img]
Preview
Text
BAB IV.pdf

Download (218kB) | Preview

ABSTRAK

Rendy Saputra. 2013. Persepsi Kepala KUA terhadap Wali Bertaukil Kepada Ulama Di Kota Banjarmasin. Skripsi, Jurusan Al Ahwal al Syakhsiyah, Fakultas Syariah. IAIN Antasari Banjarmasin. Pembimbing 1: Drs. Hamdan Mahmud M.Ag. Pembimbing 2: Imam Alfianoor M.HI. Kata Kunci: Persepsi, Kepala KUA, Taukil Wali, Akad Nikah. Wali adalah syarat mutlak dalam sebuah pernikahan. Meskipun demikian, di kalangan masyarakat tertentu posisi wali tersebut diartikan dalam makna yang sangat sederhana. Artinya, posisi wali hanya dijadikan formalitas belaka. Di berbagai tempat atau daerah, termasuk di Kota Banjarmasin, banyak praktek yang memperlihatkan hal ini. Wali lebih mempercayai orang lain untuk mewakilkan dirinya dalam prosesi akad tersebut. Walaupun pada dasarnya tidak ada kendala apapun baik dalam konteks syar’i maupun sosial yang menghalangi meraka untuk melakukan ijab dalam prosesi akad nikah tersebut. Adapun fokus penelitian ini adalah membahas hal-hal yang berkaitan dengan pandangan Kepala KUA tentang Fenomena Masyarakat tentang taukil wali nikah dan apa dasar motivasi masyarakat untuk menikahkan anaknya kepada orang lain. Penelitian ini adalah penelitian kualitatif yang bertujuan untuk memahami fenomena yang dialami oleh subjek penelitian secara holistik, dan dengan cara deskriptif dalam bentuk kata-kata dan bahasa dengan memanfaatkan berbagai metode alamiah. Adapun hasil penelitian ini adalah, pertama, agar masyarakat Kota Banjarmasin setuju bahwa wali adalah salah satu syarat sah dalam sebuah pernikahan melalui penyuluhan yang ada di Masyarakat melalui KUA, tetapi mereka tidak terbiasa menikahkan anak perempuannya sendiri. Sehingga kebanyakan pernikahan di Kota Banjarmasin wali selalu mewakilkan haknya penghulu atau tokoh agama setempat. 1) Masyarakat merasa senang atau bangga jika yang menikahkan putri mereka kiai atau guru dari anak tersebut, 2) Sudah menjadi budaya di masyarakat Kota Banjarmasin wali nikah mewakilkan haknya kepada orang lain dan 3) Banyak masyarakat yang merasa tidak mampu untuk menikahkan anaknya sendiri sehingga mereka mewakilkan nya kepada penghulu atau tokoh agama setempat.

Item Type: Skripsi
Subjects: H Social Sciences > HQ The family. Marriage. Woman
Depositing User: Mr. Zulkifli Ariyadi
Date Deposited: 14 Oct 2015 07:18
Last Modified: 14 Oct 2015 07:18
URI: http://idr.uin-antasari.ac.id/id/eprint/2350

Actions (login required)

View Item View Item