EMPOWERS IDR

Penelusuran Data IDR

Telusuri data di dalam IDR kami menggunakan fungsi penelusuran lengkap (Advanced).
Update Data IDR Terbaru

Lihat data yang sudah kami tambahkan ke IDR dalam seminggu terakhir.
Pedoman Unggah Mandiri

Sebelum mengupload dokumen, pastikan membaca Pedoman Unggah Mandiri untuk Depositor.
Traffic Pengunjung

Lihat traffic IDR kami. Dari mana mereka datang, device yang dipakai, konten apa saja yang mereka akses, cari dan lainnya

Pendapat Pakar Ekonomi Islam dan Ekonomi Kapitalis Tentang Jual Beli Mata Uang

Maryam, Siti (2010) Pendapat Pakar Ekonomi Islam dan Ekonomi Kapitalis Tentang Jual Beli Mata Uang. Skripsi, Syariah Dan Ekonomi Islam.

[img]
Preview
Text
BAB I.pdf

Download (352kB) | Preview
[img]
Preview
Text
BAB III.pdf

Download (319kB) | Preview

ABSTRAK

Siti Maryam. 2010. Pendapat Pakar Ekonomi Islam dan Ekonomi Kapitalis Tentang Jual Beli Mata Uang. Skripsi Jurusan Ekonomi Islam, Fakultas Syariah. Pembimbing: (I) Drs. Darliansyah Hasdi, MHI, (II) Dra. Fithriana Syarqawie, MHI. Penelitian ini dilatarbelakangi oleh adanya pandangan yang berbeda dalam hal memandang uang, yakni antara pendapat pakar ekonomi Islam dan pakar ekonomi kapitalis tentang jual beli mata uang. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui bagaimana pendapat pakar ekonomi Islam dan bagaimana pendapat pakar ekonomi kapitalis tentang jual beli mata uang. Penelitian ini merupakan penelitian kepustakaan (library reseach) dan untuk memperoleh data, dilakukan survey kepustakaan dan study literatur, kemudian data yang telah terkumpul diolah dengan teknik deskripsi dan editing sehingga diperoleh data yang valid. Selanjutnya dianalisis secara kualitatif tentang pendapat pakar ekonomi Islam dan ekonomi kapitalis tentang jual beli mata uang. Melalui teknik analisis kualitatif tersebut, penelitian ini menghasilkan temuan-temuan: Pertama, penulis menemukan lima macam pendapat dari beberapa pakar ekonomi Islam tentang jual beli mata uang, mereka mengatakan bahwa uang itu hanya dapat dijadikan sebagai alat tukar yang sah bukan sebagai komoditas yang dapat diperdagangkan untuk mendapatkan keuntungan karena kalau uang dijadikan sebagai komoditas maka itu akan merubah fungsi uang dari fungsi sebelumnya. Dalam ekonomi Islam, jual beli mata uang itu boleh dilakukan tetapi dengan syarat dilakukannya harus secara tunai, dari tangan ketangan dan harus sesuai dengan prinsip-prinsip syariah, yakni harus terbebas dari unsur riba, maisir dan gharar (ketidakpastian) bukan untuk tujuan spekulasi. Dalam Islam adanya jual beli mata uang itu dikarenakan untuk mempermudah transaksi internasional. Karena ekonomi Islam harus dibangun dari prinsip implementasi nilai al-qur'an dan hadits, dan ekonomi Islam tidak semata-mata terkait dengan urusan duniawi saja tetapi juga urusan ukhrawi. Kedua, adapun menurut pendapat yang kedua, penulis juga menemukan lima pendapat pakar ekonomi kapitalis tentang jual beli mata uang, mereka mengatakan bahwa uang itu bukan hanya dapat dijadikan sebagai alat tukar tetapi juga dapat dijadikan sebagai komoditas yang dapat diperdagangkan baik on the spot maupun tangguh. Dalam sistem ekonomi kapitalis jual beli mata uang itu boleh dilakukan dengan cara apa saja tanpa memandang beberapa norma yang harus dipatuhi didalamnya, yang penting mereka dapat memuaskan dirinya sehingga mereka menjadikan uang sebagai komoditas, karena sistem ekonomi kapitalis merupakan sistem yang hanya mementingkan kepentingan pribadi semata.

Item Type: Skripsi
Subjects: H Social Sciences > HB Economic Theory
Depositing User: Zulkifli Ariyadi
Date Deposited: 16 Oct 2015 08:29
Last Modified: 16 Oct 2015 08:29
URI: http://idr.uin-antasari.ac.id/id/eprint/2396

Actions (login required)

View Item View Item