EMPOWERS IDR

Penelusuran Data IDR

Telusuri data di dalam IDR kami menggunakan fungsi penelusuran lengkap (Advanced).
Update Data IDR Terbaru

Lihat data yang sudah kami tambahkan ke IDR dalam seminggu terakhir.
Pedoman Unggah Mandiri

Sebelum mengupload dokumen, pastikan membaca Pedoman Unggah Mandiri untuk Depositor.
Traffic Pengunjung

Lihat traffic IDR kami. Dari mana mereka datang, device yang dipakai, konten apa saja yang mereka akses, cari dan lainnya

Praktik Shalat Menurut Nahdlatul Ulama dan Muhammadiyah (Sebuah Studi Komparatif Dalam Bacaan Shalat)

Rizani, M. Rifqi (2010) Praktik Shalat Menurut Nahdlatul Ulama dan Muhammadiyah (Sebuah Studi Komparatif Dalam Bacaan Shalat). Skripsi, Syariah Dan Ekonomi Islam.

[img]
Preview
Text
BAB I.pdf

Download (277kB) | Preview
[img]
Preview
Text
BAB IV.pdf

Download (324kB) | Preview

ABSTRAK

M. Rifqi Rizani. 2010. Praktik Shalat Menurut Nahdlatul Ulama dan Muhammadiyah (Sebuah Studi Komparatif Dalam Bacaan Shalat). Skripsi. Jurusan Perbandingan Hukum dan Mazhab. Fakultas Syariah. Pembimbing: (I) Dra. Wahidah MHI, (II) Syauqi Mubarak Seff, S.Ag, MA. Penelitian ini dilatarbelakangi fakta lapangan bahwa ada beberapa perbedaan dalam bacaan shalat antara Nahdlatul Ulama dan Muhammadiyah. Perbedaan tersebut antara lain dalam tiga hal yaitu, masalah qunut dalam shalat subuh, masalah lafal ushalli dalam niat shalat, masalah bacaan sayyidina dalam tasyahhud pada shalat. Tujuan penelitian ini mengetahui praktik bacaan shalat yang dilakukan oleh Nahdlatul Ulama dan Muhammadiyah, dan mengetahui alasan dan dalil hukum dalam praktik bacaan shalat yang dilakukan Nahdlatul Ulama dan Muhammadiyah Jenis penelitian ini adalah penelitian lapangan (field research) yang bersifat studi komparatif. Untuk mengumpulkan data dipergunakan teknik wawancara langsung kepada tokoh Nahdlatul Ulama dan Muhammadiyah yang ada di wilayah Banjarmasin. Data yang diperoleh kemudian diolah dengan teknik editing, kategorisasi dan matrikasi. Selanjutnya dianalisis secara kualitatif antara pendapat Nahdlatul Ulama dan Muhammadiyah, kemudian ditarik kesimpulannya. Dari penelitian diperoleh data mengenai praktik bacaan shalat yang dilakukan oleh Nahdlatul Ulama dan Muhammadiyah, yaitu Pertama, kalangan Nahdlatul Ulama menanggapi qunut merupakan sunnah yang harus dikerjakan, jadi ketika ketinggalan harus ditebus dengan sujud sahwi, sebab hukumnya sunnah ab’ad. Kalangan Muhammadiyah beranggapan qunut merupakan sunnah, namun yang dimaksud adalah qunut nazilah, yaitu hanya dalam keadaan tertentu dan bisa dilakukan disetiap waktu shalat lima waktu, sehingga bukan waktu shalat subuh semata. Kedua: Nahdlatul Ulama berpendapat melafalkan niat (ushalli) pada menjelang takbiratul ihram dalam shalat adalah sesuatu yang sudah menjadi kebiasaan di kalangan warganya, khususnya di Kota Banjarmasin Sebab, ibadah itu dimulai dengan niat dalam hati dan dilafalkan dengan lisan. Pendapat kalangan Muhammadiyah sebaliknya tidak melafalkan niat (ushalli) karena ketika Nabi shalat langsung mengangkat takbir tanpa melafalkannya. Ketiga: menurut Nahdlatul Ulama membaca sayyidina sebelum kata Muhammad dalam tasyahhud akhir pada setiap shalat. Hal tersebut menandakan takriman wa ta’ziman kita kepada nabi Muhammad saw. Kalangan Muhammadiyah sebaliknya tidak menambahkan lafal sayyidina dalam tasyahhud, karena Rasullulah saw. tidak memerintahkan untuk menambahkan lafal tersebut. Namun, sebagian kalangan membolehkan membaca lafal sayyidina di luar shalat dan hal boleh-boleh saja dilakukan, namun tidak boleh dilafalkan diwaktu shalat karena tidak ada perintah menambahkannya.

Item Type: Skripsi
Subjects: H Social Sciences > HQ The family. Marriage. Woman
Depositing User: Zulkifli Ariyadi
Date Deposited: 29 Oct 2015 00:13
Last Modified: 29 Oct 2015 00:13
URI: http://idr.uin-antasari.ac.id/id/eprint/2439

Actions (login required)

View Item View Item