EMPOWERS IDR

Penelusuran Data IDR

Telusuri data di dalam IDR kami menggunakan fungsi penelusuran lengkap (Advanced).
Update Data IDR Terbaru

Lihat data yang sudah kami tambahkan ke IDR dalam seminggu terakhir.
Pedoman Unggah Mandiri

Sebelum mengupload dokumen, pastikan membaca Pedoman Unggah Mandiri untuk Depositor.
Traffic Pengunjung

Lihat traffic IDR kami. Dari mana mereka datang, device yang dipakai, konten apa saja yang mereka akses, cari dan lainnya

Pemberian Mahar Berbeda Dengan Kesepa- katan Di Kecamatan Tapin Tengah Kabupaten Tapin (Tinjauan Berdasarkan Analisis Sosiologis dan Hukum Islam)

Syarif, Sayyid Achmad (2010) Pemberian Mahar Berbeda Dengan Kesepa- katan Di Kecamatan Tapin Tengah Kabupaten Tapin (Tinjauan Berdasarkan Analisis Sosiologis dan Hukum Islam). Skripsi, Syariah Dan Ekonomi Islam.

[img]
Preview
Text
BAB I.pdf

Download (275kB) | Preview
[img]
Preview
Text
BAB IV.pdf

Download (174kB) | Preview

ABSTRAK

Sayyid Achmad Syarif, 2010. “Pemberian Mahar Berbeda Dengan Kesepa- katan Di Kecamatan Tapin Tengah Kabupaten Tapin (Tinjauan Berdasarkan Analisis Sosiologis dan Hukum Islam)". Skripsi Jurusan Ahwal Al-Syakhsiyyah, Fakultas Syariah. Pembimbing:(I) Drs. H. M. Nur Maksum, M.SI. (II) Zainal Muttaqin, M.Ag. Latar belakang penelitian ini adalah fenomena yang terjadi di wilayah Kecamatan Tapin Tengah Kabupaten Tapin dimana standar mahar cukup tinggi. Namun dibalik jumlah mahar yang telah disepakati bersama dan disaksikan keluarga saat lamaran, kenyataan telah terjadi praktik manipulasi jumlah mahar yang berbeda dari yang sebenarnya di bayarkan sehingga nampak jumlahnya besar padahal tidak demikian kenyataannya. Penelitian ini merupakan penelitian lapangan (field research). Dengan teknik pengumpulan data melalui onservasi dan wawancara. Selanjutnya data diolah dengan teknik editing, ketegorisasi dan matrikasi. Kemudian dianalisis secara kualitatif sehingga diperoleh kesimpulannya. Dari hasil penelitian diperoleh data mengenai pemberian mahar berbeda dengan kesepakatan di Kecamatan Tapin Tengah Kabupaten Tapin: Pertama, inisiatif melakukan peninggian jumlah mahar dari kedua orang tua mempelai, yang dilakukan sebelum akad nikah. Faktornya adalah untuk tetap menjaga harga diri keluarga sehingga maharnya sengaja ditinggikan (Kasus I dan III). Kedua, inisiatif melakukan peninggian jumlah mahar dari orang tua mempelai perem puan, yang dilakukan sebelum akad nikah. Faktornya adalah status perempuan- nya yang PNS, sehingga keluarga malu kalau maharnya rendah (Kasus II dan IV). Ketiga, inisiatif melakukan peninggian jumlah mahar dari pihak mempelai perempuannya, yang dilakukan sebelum akad nikah. Faktornya adalah ingin membuktikan bahwa janda tetap laku dan tidak kalah dari perawan (Kasus V). Menurut analisis sosiologis dan hukum Islam, bahwa pemberian mahar berbeda dengan kesepakatan di Kecamatan Tapin Tengah adalah hal yang wajar dilakukan. Sebab, bagi anggota masyarakat merupakan hal yang biasa membicarakan tentang jumlah besaran mahar dari pengantin yang mereka rayakan. Dalam konteks inilah, tidak jarang orang yang mencibir atau mencemooh kepada satu keluarga yang diketahui menentukan jumlah besaran mahar terlalu rendah. Akibatnya, dorongan untuk meninggikan mahar seakan-akan menjadi prioritas orang tua mempelai perempuan, meskipun mereka harus mendustai orang sekitarnya. Institusi mahar juga tidak terlepas dari status sosial pihak keluarga dan status mempelai perempuan yang berpengaruh secara signifikan terhadap jumlah mahar, terutama janda dalam posisi tawar-menawar jodohnya lebih rendah dari yang perawan.

Item Type: Skripsi
Subjects: H Social Sciences > HQ The family. Marriage. Woman
Depositing User: Zulkifli Ariyadi
Date Deposited: 29 Oct 2015 00:14
Last Modified: 29 Oct 2015 00:14
URI: http://idr.uin-antasari.ac.id/id/eprint/2442

Actions (login required)

View Item View Item