EMPOWERS IDR

Penelusuran Data IDR

Telusuri data di dalam IDR kami menggunakan fungsi penelusuran lengkap (Advanced).
Update Data IDR Terbaru

Lihat data yang sudah kami tambahkan ke IDR dalam seminggu terakhir.
Pedoman Unggah Mandiri

Sebelum mengupload dokumen, pastikan membaca Pedoman Unggah Mandiri untuk Depositor.
Traffic Pengunjung

Lihat traffic IDR kami. Dari mana mereka datang, device yang dipakai, konten apa saja yang mereka akses, cari dan lainnya

Pendapat Hukum Beberapa Ulama Pelaihari Mengenai Nasab Anak Hasil Sewa Rahim

Jannah, Siti (2007) Pendapat Hukum Beberapa Ulama Pelaihari Mengenai Nasab Anak Hasil Sewa Rahim. Skripsi, Syariah Dan Ekonomi Islam.

[img]
Preview
Text
BAB I.pdf

Download (319kB) | Preview
[img]
Preview
Text
BAB IV.pdf

Download (438kB) | Preview

ABSTRAK

Siti Jannah, 2007, Pendapat Hukum Beberapa Ulama Pelaihari Mengenai Nasab Anak Hasil Sewa Rahim, Skripsi, Jurusan Ahwal Al-Syakhsiyah, Fakultas Syariah, Pembimbing (1) Dra. Hj. Mashunah Hanafi, MA, Pembimbing (2) Diana Rahmi, S.Ag,.MH. Penelitian dengan judul “PENDAPAT HUKUM BEBERAPA ULAMA PELAIHARI MENGENAI NASAB ANAK HASIL SEWA RAHIM”, yang dilatar belakangi oleh adanya fakta di lapangan yang mulai bermunculan berbagai penemuan teknologi di bidang rekayasa genetik salah satunya adalah sewa rahim. Lebih jauh praktek sewa rahim ini bertentangan dengan al-maqasid asy-syari’ah karena mengakibatkan terjadinya pencampuran nasab antara ibu yang memiliki sel telur dengan ibu yang mengandungnya. Bagaimana pendapat hukum ulama Pelaihari mengenai permasalahan ini, oleh sebab itu penulis merasa perlu untuk mengetahuinya lebih jauh lagi bagaimana pendapat serta alasan yang mereka gunakan dalam mengemukakan pendapatnya. Jenis penelitian yang dilaksanakan ini adalah penelitian hukum empiris yaitu penelitian yang dilakukan dengan terjun langsung di lapangan dalam rangka menggali dan memperoleh data yang berkenaan dengan pendapat hukum beberapa ulama Pelaihari mengenai nasab anak hasil sewa rahim. Penelitian ini dilakukan di Pelaihari. Sifat penelitiannya adalah adalah mendeskripsikan pendapat beberapa ulama Pelaihari tersebut. Untuk memperoleh data yang dimaksud, penulis menggunakan teknik wawancara, kemudian dilakukan pengolahan data dengan teknik editing dan menggunakan metrik. Setelah data diperoleh, selanjutnya dilakukan analisis data. Dari hasil penelitian ini menunjukkan adanya variasi pendapat dari lima orang ulama Pelaihari. Pendapat yang pertama terdiri dari dua orang responden menyatakan anak hasil sewa rahim ini bernasab kepada ibu pemilik bibit. Dengan alasan manusia terbentuk karena adanya percampuran sperma antara suami isteri. ibu tumpang atau ibu titipan tersebut mengambil hukum ibu susuan karena ibu susuan memberi minum susunya. Pendapat yang kedua tiga orang ulama menyatakan anak hasil sewa rahim ini bernasab kepada ibu yang mengandungnya, karena sperma yang masuk ke rahimnya tidak muhtaram (tidak terhormat) dikarenakan tidak adanya hubungan sah (perkawinan) antara ibu yang mengandung dengan pemilik sperma, dan anak ini sama dengan anak zina, ibu yang mengandung memiliki peran yang sangat luar bias dalam keadaan lemah yang bertambah-tambah yang mengandung dengan susah payah dan melahirkan dengan susah payah pula, begitu pula sangat dahsyat keadaannya ketika melahirkan dengan pertaruhan nyawa serta menyusuinya. Berdasarkan penelitian yang penulis lakukan, bahwa praktek sewa rahim ini akan menimbulkan kemudharatan yang jauh lebih banyak daripada manfaat yang didapat.. Sejalan dengan penelitian di atas, maka disarankan agar para dokter memperhatikan secara serius dalam melakukan proses sewa rahim, mempertimbangkan maslahah dan madharatnya, demi menjaga keutuhan prinsip Syariah Islam.

Item Type: Skripsi
Subjects: H Social Sciences > HQ The family. Marriage. Woman
Depositing User: Zulkifli Ariyadi
Date Deposited: 29 Oct 2015 00:14
Last Modified: 29 Oct 2015 00:14
URI: http://idr.uin-antasari.ac.id/id/eprint/2445

Actions (login required)

View Item View Item