EMPOWERS IDR

Penelusuran Data IDR

Telusuri data di dalam IDR kami menggunakan fungsi penelusuran lengkap (Advanced).
Update Data IDR Terbaru

Lihat data yang sudah kami tambahkan ke IDR dalam seminggu terakhir.
Pedoman Unggah Mandiri

Sebelum mengupload dokumen, pastikan membaca Pedoman Unggah Mandiri untuk Depositor.
Traffic Pengunjung

Lihat traffic IDR kami. Dari mana mereka datang, device yang dipakai, konten apa saja yang mereka akses, cari dan lainnya

Praktik Perwalian dalam Akad Nikah pada Masyarakat Banjar

Nazmi, Nahdia (2013) Praktik Perwalian dalam Akad Nikah pada Masyarakat Banjar. Skripsi, Syariah Dan Ekonomi Islam.

[img]
Preview
Text
BAB I.pdf

Download (363kB) | Preview
[img]
Preview
Text
BAB IV.pdf

Download (567kB) | Preview
[img]
Preview
Text
BAB I.pdf

Download (363kB) | Preview

ABSTRAK

Nahdia Nazmi. 2013. Praktik Perwalian dalam Akad Nikah pada Masyarakat Banjar, Skripsi, jurusan Hukum Keluarga (Akhwal Syahsiyyah). Pembimbing: (I) Dra. Nadiyah Khalid, MH, (II) Budi Rahmat Hakim, MHI. Penelitian ini dilatarbelakangi oleh banyaknya fenomena pernikahan yang terjadi pada masyarakat Banjar khususnya di wilayah Kecamatan Banjarmasin Timur yang wali nasabnya berwakil wali kepada petugas KUA atau orang lain dalam proses ijab qabul. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui bagaimana gambaran praktik perwalian dalam akad nikah pada masyarakat Banjar dan apa saja faktor-faktor yang melatarbelakangi wali tersebut berwakil wali. Penelitian ini merupakan jenis penelitian lapangan (field research) yang menggunakan teknik sampling. Populasi dalam penelitian ini berjumlah 220 praktik pernikahan yang berwali nasab di wilayah Kecamatan Banjarmasin Timur, diambil dari sejumlah data dari riset yakni bulan November-Desember. Sedangkan sampel yang digunakan dalam penelitian ini adalah 10% dari banyaknya jumlah praktik pernikahan yaitu ada 22 responden dengan menggunakan teknik Purpossive sampling yaitu cara pemilihan sampel berdasarkan kriteria dari segi umur, pendidikan terakhir dan pekerjaan. Dari hasil penelitian tersebut, peneliti mendapatkan gambaran praktik perwalian dalam akad nikah pada masyarakat Banjar. Dari sejumlah sampel yang peneliti ambil yaitu sebanyak 22 responden, semua wali nasabnya itu berwakil wali pada petugas KUA atau penghulu atau tokoh agama setempat dengan alasan yang beragam. Ada yang berwakil karena ketidaksukaan orang tua terhadap calon mempelai laki-laki sebanyak 1 orang, karena faktor gugup sebanyak 6 orang, karena merasa bangga dan terhormat telah diwakilkan oleh tokoh agama sebanyak 3 orang, karena merasa tidak berpendidikan yang tinggi sebanyak 2 orang, karena merasa masih banyak dosa sebanyak 2 orang, dan karena faktor sudah menjadi kebiasaaan/adat sebanyak 8 orang. Tapi kebanyakan dari alasan yang dikemukakan adalah karena memang sudah menjadi adat kebiasaan setempat sebab dari kebiasaan tersebut terbentuklah suatu pola pikir masyarakat bahwa yang menikahkan itu adalah seorang penghulu.……………………………………………………………………….

Item Type: Skripsi
Subjects: H Social Sciences > HQ The family. Marriage. Woman
Depositing User: Zulkifli Ariyadi
Date Deposited: 11 Nov 2015 09:58
Last Modified: 11 Nov 2015 09:58
URI: http://idr.uin-antasari.ac.id/id/eprint/2488

Actions (login required)

View Item View Item