EMPOWERS IDR

Penelusuran Data IDR

Telusuri data di dalam IDR kami menggunakan fungsi penelusuran lengkap (Advanced).
Update Data IDR Terbaru

Lihat data yang sudah kami tambahkan ke IDR dalam seminggu terakhir.
Pedoman Unggah Mandiri

Sebelum mengupload dokumen, pastikan membaca Pedoman Unggah Mandiri untuk Depositor.
Traffic Pengunjung

Lihat traffic IDR kami. Dari mana mereka datang, device yang dipakai, konten apa saja yang mereka akses, cari dan lainnya

Pandangan Masyarakat Muslim Bugis terhadap Tradisi Mattunda Wenni Pammulang dalam Perkawinan Adat di Pagatan Kec. Kusan Hilir (Kal-Sel)

Marlina, Leni (2013) Pandangan Masyarakat Muslim Bugis terhadap Tradisi Mattunda Wenni Pammulang dalam Perkawinan Adat di Pagatan Kec. Kusan Hilir (Kal-Sel). Skripsi, Syariah Dan Ekonomi Islam.

[img]
Preview
Text
BAB I.pdf

Download (393kB) | Preview
[img]
Preview
Text
BAB IV.pdf

Download (514kB) | Preview

ABSTRAK

Leni Marlina, 2013. Pandangan Masyarakat Muslim Bugis terhadap Tradisi Mattunda Wenni Pammulang dalam Perkawinan Adat di Pagatan Kec. Kusan Hilir (Kal-Sel). Skripsi, Jurusan Ahwal Al-Syakhsiyyah, Fakultas Syariah. Pembimbing: (I) Dra. Nadiyah Khalid, MH, (II) Wahyuddin, MPd.I Skripsi ini berjudul: “Pandangan Masyarakat Muslim Bugis terhadap Tradisi Mattunda Wenni Pammulang dalam Perkawinan Adat”. Dengan rumusan masalah, Bagaimana Pandangan Masyarakat Muslim Bugis terhadap Tradisi Mattunda Wenni Pammulang dalam perkawinan adat serta tujuan yang yang mendasari masyarakat untuk melaksanakan tradisi adat tersebut. Penelitian ini dilatarbelakangi oleh fenomena masih ada masyarakat yang menjalankan tradisi Mattunda Wenni Pammulang (penundaan malam pertama), setelah selesainya ijab dan qabul dalam perkawinan pasangan suami isteri tidak diperbolehkan untuk berhubungan badan sebelum resepsi pernikahan dilaksanakan karena resepsi merupakan keharusan, tradisi ini tidak memandang pada perekonomian seseorang karena tradisi ini berjalan dalam semua kalangan, baik kalangan bangsawan maupun menengah kebawah. Penelitian ini adalah merupakan penelitian lapangan (field research), dalam pengumpulkan data penulis melakukan sebuah dialog untuk memperoleh informasi dari responden. Data yang diperoleh kemudian diolah dengan teknik editing, kategorisasi dan matrik. Selanjutnya dianalisis secara kualitatif sehingga dapat ditarik kesimpulan hukumnya. Dari hasil penelitian penulis mendapatkan beberapa pandangan yang berbeda : ada yang setuju dan ada yang tidak setuju dengan adanya tradisi tersebut. Adapun alasan yang setuju karena tradisi tersebut sangat berpengaruh dalam kehidupan rumah tangga, manakala tidak dijalankan kehormatan keluarga akan runtuh karena tradisi tersebut berlangsung turun-temurun dan juga sangat bermanfaat yang akan dirasakan oleh masyarakat yang melaksanakan tradisi tersebut. Sedangkan yang tidak setuju karena apabila tradisi tidak dijalankan, tidak menimbulkan dampak negatif pada kehidupan rumah tangga mereka. Mereka yang menjalankan tradisi ini hanya karena menjaga kehormatan keluarga, karena tradisi tersebut tidak terdapat di dalam al-Quran dan Sunnah, sehingga harus ditinggalkan, manusia perlu pemenuhan biologis, ketentuan hukum Islam bila syarat dan rukun nikah telah terpenuhi maka suami telah boleh bergaul dengan isterinya.

Item Type: Skripsi
Subjects: H Social Sciences > HQ The family. Marriage. Woman
Depositing User: Zulkifli Ariyadi
Date Deposited: 11 Nov 2015 09:58
Last Modified: 11 Nov 2015 09:58
URI: http://idr.uin-antasari.ac.id/id/eprint/2493

Actions (login required)

View Item View Item