EMPOWERS IDR

Penelusuran Data IDR

Telusuri data di dalam IDR kami menggunakan fungsi penelusuran lengkap (Advanced).
Update Data IDR Terbaru

Lihat data yang sudah kami tambahkan ke IDR dalam seminggu terakhir.
Pedoman Unggah Mandiri

Sebelum mengupload dokumen, pastikan membaca Pedoman Unggah Mandiri untuk Depositor.
Traffic Pengunjung

Lihat traffic IDR kami. Dari mana mereka datang, device yang dipakai, konten apa saja yang mereka akses, cari dan lainnya

Keengganan Orang Tua Menikahkan Anak Hamil Diluar Nikah Di Kota Banjarbaru

Bulkis, Siti (2013) Keengganan Orang Tua Menikahkan Anak Hamil Diluar Nikah Di Kota Banjarbaru. Skripsi, Syariah dan Ekonomi Islam.

[img]
Preview
Text
BAB I.pdf

Download (511kB) | Preview
[img]
Preview
Text
BAB IV.pdf

Download (108kB) | Preview

ABSTRAK

Skripsi ini berjudul : “KEENGGANAN ORANG TUA MENIKAHKAN ANAK HAMIL DILUAR NIKAH DI KOTA BANJARBARU”, ini adalah penenitian lapangan (Field Research) yang bersifat studi kasus. Tujuan yang ingin dicapai adalah untuk mengetahui permasalahan keenggannya orang tua untuk menikahkan anaknya yang hamil diluar nikah, faktor-faktor yang melatar belakangi serta gambaran keengganan orang tua. Teknik yang dilakukan penulis dalam pengumpulkan data dilapangan adalah dengan menggunakan teknik wawancara, yakni melakukan tanya jawab secara langsung kepada responden maupun informan, adapun subyek dalam penelitian ini adalah beberapa orang masyarakat di Banjarbaru yang berjumlah 6 orang yang terbagi kepada dua tempat yang berlokasi dikelurahan mentaos dan kelurahan kemuning kab. Banjarbaru Dari hasil penelitian yang dilakukan, diketahui bahwa faktor yang menyebabkan enggannya orang tua menikahkan anak yang hamil diluar nikah, adalah karena beberapa faktor diantaranya ekonomi yang rendah, tidak adanya pekerjaan yang layak (tetap), pendidikan rendah serta status sosial, dimana orang tua tidak ingin menikahkan karena status sosial calon suami anaknya tidak sepadan dengannya, serta ditambah lagi dengan sikaf orangtua yang marah, kecewa dan malu terhadap perbuatan anak hamil itu.hal ini tidak sejalan dengan pendapat imam syafI’I yang mengatakan bahwa wanita hamil karena zina boleh dikawinkan dengan laki-laki yang menghamili wanita itu atau laki-laki yang bukan menghamilinya dan hal tersebut juga tertuang dalam KHI pasal 53.

Item Type: Skripsi
Subjects: H Social Sciences > HQ The family. Marriage. Woman
Depositing User: Zulkifli Ariyadi
Date Deposited: 25 Jul 2016 07:20
Last Modified: 25 Jul 2016 07:20
URI: http://idr.uin-antasari.ac.id/id/eprint/4909

Actions (login required)

View Item View Item