EMPOWERS IDR

Penelusuran Data IDR

Telusuri data di dalam IDR kami menggunakan fungsi penelusuran lengkap (Advanced).
Update Data IDR Terbaru

Lihat data yang sudah kami tambahkan ke IDR dalam seminggu terakhir.
Pedoman Unggah Mandiri

Sebelum mengupload dokumen, pastikan membaca Pedoman Unggah Mandiri untuk Depositor.
Traffic Pengunjung

Lihat traffic IDR kami. Dari mana mereka datang, device yang dipakai, konten apa saja yang mereka akses, cari dan lainnya

Anak Perempuan Pewaris Menghijab Saudara Perempuan Pewaris (Analisis Putusan No: 415/Pdt.P/2011/PA. Spg.)

Abdullah, Abdullah (2010) Anak Perempuan Pewaris Menghijab Saudara Perempuan Pewaris (Analisis Putusan No: 415/Pdt.P/2011/PA. Spg.). Skripsi, Syariah dan Ekonomi Islam.

[img]
Preview
Text
BAB I-V.pdf

Download (994kB) | Preview

ABSTRAK

Abdullah: 2010 Anak Perempuan Pewaris Menghijab Saudara Perempuan Pewaris (Analisis Putusan No: 415/Pdt.P/2011/PA. Spg.). Skiripsi, Jurusan Hukum Keluarga (Akhwal Syahsiyyah). Pembimbing: (I) Dra. Hj. Mashunah Hanafi M.A, (II) H. Badrian, M.Ag. Penelitian ini bertolak dari adanya perkara waris berupa permohonan penetapan ahli waris yang masuk di Pengadilan Agama Sampang. Ahli waris terdiri dari: istri, dua orang anak perempuan dan 1 saudara perempuan. Pada amar penetapannya, Majelis Hakim menetapkan anak-anak perempuan pewaris menghijab saudara perempuan pewaris. Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui bagaimana pertimbangan Majelis Hakim dan penetapannya dalam menangani perkara waris No:415/Pdt.P/2011/PA.Spg, serta bagaimana analisis hukum Islam terhadap penetapan para hakim tersebut. Penelitian ini merupakan penelitian hukum normatif yang bersifat studi dukomenter dengan mengkaji putusan pada Pengadilan Agama Sampang Nomor: 415/Pdt.P/2011/PA.Spg. Jadi, salinan penetapan Pengadilan Agama Sampang inilah yang dijadikan bahan hukum dalam penelitian ini, yang kemudian dianalisis secara diskriptif kualitatif berdasarkan hukum Islam Dari hasil penelitian ini diketahui bahwa Penetapan Majelis Hakim PA Sampang pada perkara waris Nomor: 415/Pdt.P/2011/PA.Spg. adalah yang berhak mewarisi harta pewaris hanya istri dan anak-anak perempuan pewaris, sedangkan saudara perempuan pewaris terhijab oleh anak-anak perempuan pewaris. Adapun yang menjadi pertimbangan Majelis Hakim Pengtadilan Agama Sampang adalah Yurisprudensi Mahakamah Agung Republik Indonesia Nomor: 86 K/AG/1994 tanggal 27 Juli 1995.. Menurut analisis penulis berdasarkan hukum Islam bahwa penetapan yang dikeluarkan oleh Majelis Hakim Sampang tersebut adalah sejalan dengan pendapat ibnu Abbas yang berpendapat bahwa kata (walad) pada QS an-Nisa ayat 176 dipahami secara umum. Pendapat tersebut bertentangan dengan pendapat mayoritas ulama sunni yang dalam memahami kata (walad) pada QS an-Nisa ayat 176 dimaksudkan hanya untuk anak laki-laki. Pendapat mayoritas ulama ini didukung oleh hadis Nabi yang diriwayatkan Bukhari. Penulis tidak sepakat dengan Penetapan Majelis Hakim Pengadilan Agama Sampang karena adanya hadis yang diriwayatkan oleh Bukhari, Indonesia tidak menganut asas “precedent”, isi penetapan tersebut bertentangan dengan hukum yang hidup dalam masyarakat Indonesia yang mayoritas bermazhab Imam Syafi’i.

Item Type: Skripsi
Subjects: H Social Sciences > HQ The family. Marriage. Woman
Depositing User: Zulkifli Ariyadi
Date Deposited: 25 Jul 2016 02:23
Last Modified: 25 Jul 2016 02:23
URI: http://idr.uin-antasari.ac.id/id/eprint/5005

Actions (login required)

View Item View Item