EMPOWERS IDR

Penelusuran Data IDR

Telusuri data di dalam IDR kami menggunakan fungsi penelusuran lengkap (Advanced).
Update Data IDR Terbaru

Lihat data yang sudah kami tambahkan ke IDR dalam seminggu terakhir.
Pedoman Unggah Mandiri

Sebelum mengupload dokumen, pastikan membaca Pedoman Unggah Mandiri untuk Depositor.
Traffic Pengunjung

Lihat traffic IDR kami. Dari mana mereka datang, device yang dipakai, konten apa saja yang mereka akses, cari dan lainnya

Persepsi Beberapa Ulama Kota Banjarmasin Tentang Pelaku Transeksual Sebagai Wali Perkawinan

Saputra, Rahmadi (2016) Persepsi Beberapa Ulama Kota Banjarmasin Tentang Pelaku Transeksual Sebagai Wali Perkawinan. Skripsi, Syariah dan Ekonomi Islam.

[img] Text
PERNYATAAN.pdf

Download (258kB)
[img] Text
AWAL.pdf

Download (657kB)
[img] Text
ABSTRAK.pdf

Download (152kB)
[img] Text
BAB I.pdf

Download (394kB)
[img] Text
BAB II.pdf

Download (627kB)
[img] Text
BAB III.pdf

Download (164kB)
[img] Text
BAB IV.pdf

Download (518kB)
[img] Text
BAB IV.pdf

Download (518kB)
[img] Text
BAB V.pdf

Download (89kB)
[img] Text
DAFTAR PUSTAKA.pdf

Download (219kB)
[img] Text
LAMPIRAN.pdf

Download (8MB)

ABSTRAK

Rahmadi Saputra. 2016, Persepsi Beberapa Ulama Kota Banjarmasin Tentang Pelaku Transeksual Sebagai Wali Perkawinan. Skripsi, Jurusan Hukum Keluarga (Ahwal Al-Syakhshiyah), Fakultas Syariah dan Ekonomi Islam, Pembimbing : (1) Dra. Hj. Noorwahidah Haisyi, M.Ag. (2) Zainal Muttaqin, S.Ag. M.Ag. Kata Kunci: Persepsi ulama, transeksual, wali dalam perkawinan Penelitian ini dilatarbelakangi fatwa Majelis Ulama Indonesia (MUI). Fatwa tersebut dapat di simpulkan bahwa seseorang yang mengubah jenis kelaminnya dihukumkan tetap pada hukum asalnya. Dalam hal wali nikah, misalnya, laki-laki yang mengubah kelaminnya menjadi perempuan tetap berhak menjadi wali atas pernikahan saudara perempuannya.Walaupun ia sudah mengubah kelaminnya menjadi perempuan, ia tetap dihukumkan sebagai laki-laki, namun ada beberapa perbedaan pendapat para ulama terhadap fatwa tersebut. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui persepsi ulama Kota Banjarmasin Tentang Pelaku Transeksual Sebagai Wali Dalam Perkawinan beserta dasar yang digunakan ulama dalam memberikan persepsi. Penelitian ini adalah penelitian lapangan (field research), data yang diperoleh adalah hasil dari wawancara dengan responden, yaitu ulama Kota Banjarmasin yang terdaftar di Majelis Ulama Indonesia (MUI) Kota Banjarmasin. Hasil penelitian ini adalah adanya perbedaan persepsi di kalangan ulama, yaitu ada yang memperbolehkan seorang pelaku transeksual menjadi wali dalam perkawinan, dan ada juga yang tidak memperbolehkan seorang transeksual menjadi wali perkawinan. Tentang status hukum perkawinan yang walinya pelaku transeksual ada perbedaan pendapat juga, diantara Ulama ada yang mengatakan perkawinan yang walinya pelaku transeksual maka status perkawinannya harus di ulang. juga menyatakan bahwa Adapun dasar para responden yang diguakan dalam memberikan persepsi adalah Al-qur’an surah an-Nisa ayat 119 dan juga Hadits Riwayat Bukhari. Berdasarkan analisis, penulis berkesimpulan bahwa seorang pelaku transeksual boleh menjadi wali perkawinan apabila sebelum dilakukannya operasi kelaminnya dia adalah seorang laki-laki yang beracuan pada kaidah ushul fiqh, sehingga hal tersebut dapat diterapkan dalam perkawinan guna kemaslahatan.

Item Type: Skripsi
Subjects: H Social Sciences > HQ The family. Marriage. Woman
Depositing User: Zulkifli Ariyadi
Date Deposited: 02 Aug 2016 03:00
Last Modified: 02 Aug 2016 03:00
URI: http://idr.uin-antasari.ac.id/id/eprint/5845

Actions (login required)

View Item View Item