EMPOWERS IDR

Penelusuran Data IDR

Telusuri data di dalam IDR kami menggunakan fungsi penelusuran lengkap (Advanced).
Update Data IDR Terbaru

Lihat data yang sudah kami tambahkan ke IDR dalam seminggu terakhir.
Pedoman Unggah Mandiri

Sebelum mengupload dokumen, pastikan membaca Pedoman Unggah Mandiri untuk Depositor.
Traffic Pengunjung

Lihat traffic IDR kami. Dari mana mereka datang, device yang dipakai, konten apa saja yang mereka akses, cari dan lainnya

Metode Distribusi Dalam Ekonomi Islam (Telaah Terhadap Pemikiran Muhammad Baqir Ash Shadr Dalam Buku Iqtishaduna)

Muhammad, Fahmi (2015) Metode Distribusi Dalam Ekonomi Islam (Telaah Terhadap Pemikiran Muhammad Baqir Ash Shadr Dalam Buku Iqtishaduna). Skripsi, Syariah Dan Ekonomi Islam.

[img]
Preview
Text
BAB 1.pdf

Download (297kB) | Preview
[img]
Preview
Text
BAB 3.pdf

Download (191kB) | Preview
[img]
Preview
Text
BAB 4.pdf

Download (362kB) | Preview
[img]
Preview
Text
BAB 5.pdf

Download (157kB) | Preview

ABSTRAK

Muhammad Fahmi, Metode Distribusi Dalam Ekonomi Islam (Telaah Terhadap Pemikiran Muhammad Baqir Ash Shadr Dalam Buku Iqtishaduna). Skripsi, Jurusan Hukum Ekonomi Syariah, Fakultas Syariah dan Ekonomi Islam. di bawah bimbingan I: Dr. Muhaimin, S.Ag, MA., dan II: Yulia Hafizah, SHI., MEI, pada program sarjana IAIN Antasari Banjarmasin, (2015). Kata Kunci: Distribusi praproduksi dan pascaproduksi Kapitalisme memandang masalah ekonomi muncul apabila kebutuhan dan keinginan manusia tidak terpenuhi, maka muncul istilah kelangkaan barang dan jasa, sehingga yang ditingkatkan aspek produksinya. Islam tidak setuju dengan pandangan tersebut, menurut Islam masalahnya terletak pada bidang distribusinya. Islam memandang bahwa Allah Swt menyediakan seluruh kekayaan alam untuk dimanfaatkan sebaik mungkin demi kepentingan umat. Muhammad Baqir Ash Shadr di dalam buku Iqtishaduna membagi teori distribusi ke dalam dua bagian, yakni distribusi praproduksi dan distribusi pascaproduksi Teori distribusi Muhammad Baqir Ash Shadr harus mencakup pembahasan mengenai hak kepemilikan, yaitu kepemilikan terhadap kekayaan primer dan kekayaan sekunder. Kekayaan primer adalah sumber-sumber produksi (kekayaan alam), sementara kekayaan sekunder adalah barang-barang modal yang merupakan hasil dari usaha (kerja) manusia menggunakan sumber-sumber tersebut. Skripsi ini berupa penelitian kepustakaan (library research) yang bersifat studi literatur dengan analisakualitatif dengan cara mendeskripsikan dan menganalisis objek penelitian. Dari hasil penelitian yang penulis lakukan, maka penelitian ini menghasilkan temuan-temuan sebagai berikut:Pertama Shadr menentukan posisi Islam berkenaan dengan distribusi sumber-sumber dasar (kekayaan alam). Dengan cara ini distribusi sumber-sumber alam untuk produksi dijalankan, dengan membagi sumber-sumber tersebut ke dalam tiga institusi kepemilikan, yaitu:kepemilikan pribadi, kepemilikan publik dan kepemilikan negara. Keduadalam pembahasan teori distribusi praproduksiMuhammad Baqir Ash Shadr mempunyai aspek positif dan negatif. Sisi positif mengatakan bekerja adalah syarat sah mendapatkan harta kekayaan pribadi. Sisi negatifnya mengatakan tanpa adanya tenaga kerja tidak ada hak kekayaan pribadi. Pada pembahasan teori distribusi pascaproduksi Muhammad Baqir Ash Shadr mendasarkan pemikirannya atas teori wikalah atau perwakilan, Shadr berpendapat bahwa pekerja adalah pemilik sebenarnya dari produk yang dihasilkan, berupa bahan mentah alami.

Item Type: Skripsi
Subjects: B Philosophy. Psychology. Religion > BP Islam. Bahaism. Theosophy, etc
H Social Sciences > HB Economic Theory
Depositing User: Mrs. Mur Tini
Date Deposited: 29 Jul 2015 03:45
Last Modified: 29 Jul 2015 03:45
URI: http://idr.uin-antasari.ac.id/id/eprint/700

Actions (login required)

View Item View Item