EMPOWERS IDR

Penelusuran Data IDR

Telusuri data di dalam IDR kami menggunakan fungsi penelusuran lengkap (Advanced).
Update Data IDR Terbaru

Lihat data yang sudah kami tambahkan ke IDR dalam seminggu terakhir.
Pedoman Unggah Mandiri

Sebelum mengupload dokumen, pastikan membaca Pedoman Unggah Mandiri untuk Depositor.
Traffic Pengunjung

Lihat traffic IDR kami. Dari mana mereka datang, device yang dipakai, konten apa saja yang mereka akses, cari dan lainnya

BACAAN AL-QUR'AN IMAM MASJID DAN LANGGAR WILAYAH KECAMATAN PUGAAN KABUPATEN TABALONG KALIMANTAN SELATAN

Herlina, Siti Rahma (2021) BACAAN AL-QUR'AN IMAM MASJID DAN LANGGAR WILAYAH KECAMATAN PUGAAN KABUPATEN TABALONG KALIMANTAN SELATAN. Skripsi, Fakultas Ushuluddin dan Humaniora.

[img] Text
PERNYATAAN KEASLIAN TULISAN.pdf

Download (186kB)
[img] Text
AWAL.pdf

Download (682kB)
[img] Text
ABSTRAK.pdf

Download (246kB)
[img] Text
BAB I.pdf

Download (392kB)
[img] Text
BAB II.pdf
Restricted to Repository staff only

Download (484kB)
[img] Text
BAB III.pdf

Download (261kB)
[img] Text
BAB IV.pdf

Download (473kB)
[img] Text
BAB V.pdf

Download (246kB)
[img] Text
DAFTAR PUSTAKA.pdf

Download (248kB)
[img] Text
LAMPIRAN.pdf

Download (2MB)

ABSTRAK

Dalam membaca Al-Qur'an wajib memperhatikan ilmu tajwid, membacanya dengan bacaan yang tartil dan tidak tergesa-gesa. Al-Qur'an dan tajwid merupakan satu kesatuan yang utuh dan tidak boleh dipisahkan. Karena kesalahan dalam membaca Al-Qur'an akan berdampak pada kesalahan arti dan makna. Di zaman yang semakin berkembang ini, umat muslim banyak yang hanya sekedar membaca tanpa memperhatikan makhrāj, panjang pendek dan tidak menggunakan ilmu tajwid, bahkan ada yang sama sekali tidak dapat membaca AlQur'an, padahal bacaan Al-Qur'an merupakan bacaan dalam salat. Dalam salat berjamaah maka diperlukan imam salat yang memiliki kualitas bacaan yang baik. Namun, pada kenyataan dan kebanyakan di masyarakat masih ada imam salat yang masih kurang dalam kualitas bacaan Al-Qur'annya dan jika dibiarkan dapat merusak ibadah salat. Banyak dari kaum muslimin yang maju memberanikan diri untuk memimpin salat di tengah-tengah masyarakat sedangkan masih ada kesalahan hingga mengubah lafadz bahkan arti. Berdasarkan latar belakang tersebut, pokok masalah yang dijadikan acuan penulis dalam penelitian ini adalah bagaimana kelancaran dan kefasihan bacaan Al-Qur’an dengan aspek penilaian pada penerapan makhārij al-hurūf, shifat al-hurūf, hukum bacaan nūn sukun atau tanwīn, mīm sukun dan hukum mad. Penelitian ini merupakan penelitian yang berbentuk lapangan (Field Recearch), dengan menggunakan pendekatan kualitatif. Yang menjadi data dalam penelitian ini adalah bacaan Al-Qur’an imam masjid dan langar wilayah Kecamatan Pugaan. Jumlah sampel penelitian ini adalah 22 orang. Adapun metode pengumpulan data dalam penelitian ini menggunakan metode observasi, wawancara dan dokumentasi. Berdasarkan hasil penilaian dapat diketahui bahwa kelancaran dan kefasihan bacaan Al-Qur’an dari 22 sampel imam untuk penilaian kelancaran yang terbanyak terdapat pada bacaan Al-Qur’an dengan kategori sangat lancar yaitu dengan bacaan yang tidak terbata-bata, tidak ada kesalahan dan memperhatikan hukum-hukum setiap bacaan. Untuk penilaian kefasihan yang terbanyak terdapat pada bacaan Al-Qur’an dengan kategori fasih yaitu dengan bacaan yang fasih namun masih terdapat satu sampai dua kesalahan pada penerapan makhārij alhurūf, shifat al-hurūf, hukum bacaan nun sukun atau tanwin dan hukum mim sukun serta hukum mad.

Item Type: Skripsi
Subjects: H Social Sciences > H Social Sciences (General)
Depositing User: SH Muhammad Zaki Mubarak Asmaran
Date Deposited: 09 Aug 2021 03:07
Last Modified: 09 Aug 2021 03:07
URI: http://idr.uin-antasari.ac.id/id/eprint/16835

Actions (login required)

View Item View Item