EMPOWERS IDR

Penelusuran Data IDR

Telusuri data di dalam IDR kami menggunakan fungsi penelusuran lengkap (Advanced).
Update Data IDR Terbaru

Lihat data yang sudah kami tambahkan ke IDR dalam seminggu terakhir.
Pedoman Unggah Mandiri

Sebelum mengupload dokumen, pastikan membaca Pedoman Unggah Mandiri untuk Depositor.
Traffic Pengunjung

Lihat traffic IDR kami. Dari mana mereka datang, device yang dipakai, konten apa saja yang mereka akses, cari dan lainnya

SHALAT DI ATAS KUBURAN MENURUT MAZHAB MALIKI DAN MAZHAB SYAFI’I (STUDI PERBANDINGAN)

Yansah, Febri (2022) SHALAT DI ATAS KUBURAN MENURUT MAZHAB MALIKI DAN MAZHAB SYAFI’I (STUDI PERBANDINGAN). Skripsi, Syariah.

[img] Text
PERNYATAAN KEASLIAN TULISAN.pdf

Download (293kB)
[img] Text
AWAL.pdf

Download (1MB)
[img] Text
ABSTRAK.pdf

Download (421kB)
[img] Text
BAB I.pdf

Download (705kB)
[img] Text
BAB II.pdf
Restricted to Repository staff only

Download (738kB)
[img] Text
BAB III.pdf

Download (730kB)
[img] Text
BAB IV.pdf

Download (321kB)
[img] Text
DAFTAR PUSTAKA.pdf

Download (436kB)
[img] Text
DAFTAR PUSTAKA.pdf

Download (436kB)
[img] Text
LAMPIRAN.pdf

Download (2MB)

ABSTRAK

Penelitian ini dilatarbelakangi oleh problematika dikalangan ulama mengenai hukum shalat di atas kuburan dan metode istinbath yang digunakan berbeda. Mazhab maliki membolehkan shalat di kuburan, dengan sebab bahwa sebagian para sahabat Nabi pernah shalat di pekuburan. Sedangkan Mazhab Syafi’i memakruhkan shalat di atas kuburan, karena tanahnya najis. Sebab tanah kuburannya bercampur dengan daging, nanah dan apa saja yang keluar dari tubuh mayat. (I) Tujuan penelitian ini bertujuan untuk mengetahui perbedaan pendapat antara Mazhab Maliki dan Mazhab Syafi’i tentang shalat di atas kuburan. (II) Mengetahui dalil serta metode istinbath hukum tentang shalat diatas kuburan menurut Mazhab Maliki dan Mazhab Syafi’i. Metode penelitian yang digunakan adalah jenis penelitian yang digunakan hukum normatif yang bersifat deskriftif komparatif yaitu dengan menggunakan buku-buku sebagai sumber datanya dan berusaha menggali persoalan shalat diatas kuburan. Teknik pengumpulan data penelitian ini dilakukan dengan cara penelusuran pustaka yang menjadi bahan hukum primer, sekunder dan tersier. Sedangkan metode analisis yang digunakan adalah analisis perbandingan. Hasil penelitian ini adalah (I) Pendapat Mazhab Maliki, membolehkan shalat di kuburan, meskipun persis di atas kuburan dan tanpa alas, baik kuburan tersebut masih difungsikan atau pun sudah tidak dipakai, baik pernah di gali atau tidak, dan meskipun kuburan orang musyrik. Tentu saja kebolehan tersebut apabila aman dari terkena najis. Sedangkan menurut Mazhab Syafi’i shalat di atas kuburan yang tidak pernah digali hukumnya sah tanpa ada perselisihan di kalangan ulama Syafi’iyah dan berstatus makruh tanzih. Sedangkan apabila kuburan tersebut sering digali, maka hukumnya tidak sah, apabila tidak memakai alas (semisal sejadah), karena tanah yang diinjaknya telah bercampur dengan najis orang yang sudah meninggal. Dan juga dikhawatirkan akan terjerumusnya umat ini dalam kesyirikan; (II) Mengenai metode yang dipakai oleh keduanya berbeda, Mazhab Malik menggunakan sunnah (hadist) dan qaul sahabat. Sedangkan Mazhab Syafi’i menggunakan sunnah (hadist) dan atsar. Munculnya ikhtilaf antara kedua mazhab ini disebabkan karena perbedaan nash (sunnah) yang sampai kepada mereka, selain itu juga karena pengetahuan dan pemahaman mereka dalam masalah hadist tidak sama.

Item Type: Skripsi
Subjects: K Law > K Law (General)
Depositing User: SH Muhammad Zaki Mubarak Asmaran
Date Deposited: 10 Feb 2022 00:55
Last Modified: 10 Feb 2022 00:55
URI: http://idr.uin-antasari.ac.id/id/eprint/18360

Actions (login required)

View Item View Item