EMPOWERS IDR

Penelusuran Data IDR

Telusuri data di dalam IDR kami menggunakan fungsi penelusuran lengkap (Advanced).
Update Data IDR Terbaru

Lihat data yang sudah kami tambahkan ke IDR dalam seminggu terakhir.
Pedoman Unggah Mandiri

Sebelum mengupload dokumen, pastikan membaca Pedoman Unggah Mandiri untuk Depositor.
Traffic Pengunjung

Lihat traffic IDR kami. Dari mana mereka datang, device yang dipakai, konten apa saja yang mereka akses, cari dan lainnya

LARANGAN PERKAWINAN ADAT JAWA KEBO BALIK KANDANG MENURUT ULAMA PONDOK PESANTREN DARUL ILMI KOTA BANJARBARU

Fathullah, Muhammad (2022) LARANGAN PERKAWINAN ADAT JAWA KEBO BALIK KANDANG MENURUT ULAMA PONDOK PESANTREN DARUL ILMI KOTA BANJARBARU. Skripsi, Syariah.

[img] Text
PERNYATAAN KEASLIAN TULISAN.pdf

Download (159kB)
[img] Text
AWAL.pdf

Download (932kB)
[img] Text
ABSTRAK.pdf

Download (116kB)
[img] Text
BAB I.pdf

Download (338kB)
[img] Text
BAB II.pdf
Restricted to Repository staff only

Download (496kB)
[img] Text
BAB III.pdf

Download (125kB)
[img] Text
BAB IV.pdf

Download (390kB)
[img] Text
BAB V.pdf

Download (116kB)
[img] Text
DAFTAR PUSTAKA.pdf

Download (189kB)
[img] Text
LAMPIRAN.pdf

Download (2MB)

ABSTRAK

Terdapat kontradiksi antara pendapat ulama Pondok Pesantren Darul Ilmi Kota Banjarbaru dengan maslahah mursalah Najmuddin at-Thufi terkait larangan perkawinan adat Jawa kebo balik kandang. Ulama Pondok Pesantren Darul Ilmi tidak setuju dengan adanya larangan adat ini dan menganggap larangan ini bertentangan dengan hukum islam dikarenakan tidak adanya dasar hukum yang menjelaskan adanya larangan tersebut. Adapun jika berdasar kepada maslahah mursalah Najmuddin at-Thufi maka larangan perkawinan adat ini mengandung kemaslahatan, maka dari itu boleh untuk diterapkan. Menurut at-Thufi akal dapat menentukan dan membedakan kemaslahatan dan kemafsadatan (kemudaratan), khususnya dalam bidang muamalah dan adat. Dari permasalahan tersebut penulis tertarik untuk meneliti beberapa hal yakni: Bagaimana pandangan ulama Pondok Pesantren Darul Ilmi Kota Banjarbaru terhadap larangan perkawinan adat Jawa kebo balik kandang dan apa yang menjadi alasan atau dasar dari pandangan ulama Pondok Pesantren Darul Ilmi Kota Banjarbaru terhadap larangan perkawinan adat Jawa kebo balik kandang. Jenis penelitian ini adalah penelitian lapangan (field research), Penelitian ini bersifat pendekatan kualitatif dengan teknik pengumpulan data berupa wawancara yaitu tanya jawab langsung dengan informan untuk memperoleh informasi tentang pandangan ulama Pondok Pesantren Darul Ilmi Kota Banjarbaru terhadap larangan perkawinan adat Jawa kebo balik kandang. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa Berdasarkan pendapat 5 orang informan tersebut dapat disimpulkan bahwa semuanya berpandangan larangan perkawinan adat Jawa kebo balik kandang bertentangan dengan hukum Islam dikarenakan tidak terdapat dasar hukum atau dalil baik dari al-Qur’an, hadis dan sebagainya yang menerangkan mengenai larangan seperti itu. Sedangkan jika dikaji berdasarkan maslahah mursalah Najmuddin at-Thufi larangan perkawinan adat Jawa kebo balik kandang ini mengandung kemaslahatan diantaranya yaitu menghindari kemudaratan bagi pasangan pengantin yang akan melangsungkan perkawinan dan adanya larangan adat ini juga merupakan wujud bakti atau ketaatan masyarakat Jawa kepada orang tua mereka dahulu.

Item Type: Skripsi
Subjects: K Law > K Law (General)
Depositing User: SH Muhammad Zaki Mubarak Asmaran
Date Deposited: 18 Apr 2022 03:25
Last Modified: 18 Apr 2022 03:25
URI: http://idr.uin-antasari.ac.id/id/eprint/19077

Actions (login required)

View Item View Item