EMPOWERS IDR

Penelusuran Data IDR

Telusuri data di dalam IDR kami menggunakan fungsi penelusuran lengkap (Advanced).
Update Data IDR Terbaru

Lihat data yang sudah kami tambahkan ke IDR dalam seminggu terakhir.
Pedoman Unggah Mandiri

Sebelum mengupload dokumen, pastikan membaca Pedoman Unggah Mandiri untuk Depositor.
Traffic Pengunjung

Lihat traffic IDR kami. Dari mana mereka datang, device yang dipakai, konten apa saja yang mereka akses, cari dan lainnya

PENDAPAT KEPALA KUA DAN ULAMA KARANG BINTANG KABUPATEN TANAH BUMBU TENTANG PERNIKAHAN DI SAMPING JENAZAH

Awalia, Rif’a Noor (2022) PENDAPAT KEPALA KUA DAN ULAMA KARANG BINTANG KABUPATEN TANAH BUMBU TENTANG PERNIKAHAN DI SAMPING JENAZAH. Skripsi, Syariah.

[img] Text
PERNYATAAN KEASLIAN TULISAN.pdf

Download (198kB)
[img] Text
AWAL.pdf

Download (969kB)
[img] Text
ABSTRAK.pdf

Download (232kB)
[img] Text
BAB I.pdf

Download (687kB)
[img] Text
BAB II.pdf
Restricted to Repository staff only

Download (626kB)
[img] Text
BAB III.pdf

Download (370kB)
[img] Text
BAB IV.pdf

Download (525kB)
[img] Text
BAB V.pdf

Download (134kB)
[img] Text
DAFTAR PUSTAKA.pdf

Download (359kB)
[img] Text
LAMPIRAN.pdf

Download (2MB)

ABSTRAK

Penelitian ini mengambil kasus di Desa Pandansari Kecamatan Karang Bintang Kabupaten Tanah Bumbu di latarbelakangi dengan pernikahan yang di laksanakan di samping jenazah yang di lakukan sesuai adat yang berlaku pada masyarakat setempat dan menyebabkan terjadi dua kali akad yang disebut pengulangan nikah. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui keabsahan suatu pernikahan yang dilaksanakan di samping jenazah sebab adat yang berlaku di daerah tersebut, serta alasan yang mendasari pernikahan tersebut wajib di lakukan. Penelitian ini merupakan penelitian hukum empiris dan pendekatan sosiologi hukum yang berarti dapat melihat bagaimana hukum bekerja di masyarakat, oleh karena itu data yang di perlukan adalah melalui data hasil wawancara dengan Kepala KUA dan Ulama Karang Bintang serta dokumentasi hasil kegiatan. Setelah melakukan penelitian maka di peroleh hasil bahwa pernikahan di samping jenazah tidak di akui oleh kepala KUA dan hanya nikah di bawah tangan sah secara agama karena sesuai rukun dan syarat pernikahan serta tidak melanggar hukum Islam, pernikahan ini adalah adat yang di laksanakan oleh masyarakat di daerah tersebut, secara turun-temurun yang harus di lakukan agar tidak terjadi penundaan nikah dan akan menimbulkan kelegaan hati jenazah, sebagai warga negara yang taat hukum maka pernikahan tersebut harus melalui isbat nikah agar dapat di catatkan setelah mendapat hasil putusan sidang pengadilan agama, namun karena dianggap lebih menimbulkan kemaslahatan karena tidak memungkinkan pernikahan tersebut di tunda lagi sebab menunggu hasil putusan, maka pernikahan tersebut harus di lakukan pernikahan ulang atau dua kali akad, yang harus di saksikan oleh Petugas Pencatat Nikah.

Item Type: Skripsi
Subjects: K Law > K Law (General)
Depositing User: SH Muhammad Zaki Mubarak Asmaran
Date Deposited: 17 May 2022 07:47
Last Modified: 17 May 2022 07:47
URI: http://idr.uin-antasari.ac.id/id/eprint/19160

Actions (login required)

View Item View Item