EMPOWERS IDR

Penelusuran Data IDR

Telusuri data di dalam IDR kami menggunakan fungsi penelusuran lengkap (Advanced).
Update Data IDR Terbaru

Lihat data yang sudah kami tambahkan ke IDR dalam seminggu terakhir.
Pedoman Unggah Mandiri

Sebelum mengupload dokumen, pastikan membaca Pedoman Unggah Mandiri untuk Depositor.
Traffic Pengunjung

Lihat traffic IDR kami. Dari mana mereka datang, device yang dipakai, konten apa saja yang mereka akses, cari dan lainnya

BITCOIN SEBAGAI MAHAR PERNIKAHAN MENURUT PANDANGAN ULAMA KOTA BANJARMASIN

Ramadhana, Syahrin (2022) BITCOIN SEBAGAI MAHAR PERNIKAHAN MENURUT PANDANGAN ULAMA KOTA BANJARMASIN. Skripsi, Syariah.

[img] Text
PERNYATAAN KEASLIAN TULISAN.pdf

Download (164kB)
[img] Text
AWAL.pdf

Download (837kB)
[img] Text
ABSTRAK.pdf

Download (57kB)
[img] Text
BAB I.pdf

Download (452kB)
[img] Text
BAB II.pdf
Restricted to Repository staff only

Download (432kB)
[img] Text
BAB III.pdf

Download (115kB)
[img] Text
BAB IV.pdf

Download (392kB)
[img] Text
BAB V.pdf

Download (58kB)
[img] Text
DAFTAR PUSTAKA.pdf

Download (162kB)
[img] Text
LAMPIRAN.pdf

Download (3MB)

ABSTRAK

Mahar pernikahan pada umumnya berbentuk barang atau harta denominasi tertentu, seperti uang tunai, emas, tanah, apartemen, mobil, atau barang berharga lainnya. Seiring dengan perkembangan zaman, terdapat pasangan yang menjadikan bitcoin sebagai mahar pernikahan. Bitcoin tidak dapat dikatakan sebagai barang karena tidak mempunyai bentuk fisik serta tidak bisa dikatakan sebagai uang yang sah karena tidak diterbitkan oleh otoritas yang berwenang. Kota Banjarmasin dikenal dengan kota yang agamis, sehingga menjadi pertanyaan menarik bagaimana pandangan Ulama Kota Banjarmasin terhadap penggunaan bitcoin sebagai mahar dalam pernikahan. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pandangan Ulama Kota Banjarmasin terhadap penggunaan bitcoin sebagai mahar pernikahan. Serta mengetahui alasan hukum pandangan Ulama Kota Banjarmasin tersebut terhadap penggunaan bitcoin sebagai mahar dalam pernikahan. Metode penelitian yang digunakan adalah penelitian lapangan (field research) bersifat deskriptif analitik dengan pendekatan normatif dan yuridis. Dalam pengumpulan data penelitian, penulis menggunakan metode wawancara dan dokumentasi. Sedangkan analisis data penulis menggunakan analisis deskriptif kualitatif. Hasil penelitian menunjukkan bahwa ulama Kota Banjarmasin memiliki dua pandangan yang berbeda. Dua ulama, yaitu Informan I dan Informan II berpandangan haram untuk digunakan karena mengandung unsur ghara>r dengan dalil hadist Nabi Muhammad SAW. Sedangkan tiga lainnya, yaitu Informan III, IV dan V berpandangan boleh digunakan karena sudah memenuhi syarat-syarat sah mahar dengan dalil kaidah fiqh munakahat.

Item Type: Skripsi
Subjects: K Law > K Law (General)
Depositing User: SH Muhammad Zaki Mubarak Asmaran
Date Deposited: 24 May 2022 01:28
Last Modified: 24 May 2022 01:28
URI: http://idr.uin-antasari.ac.id/id/eprint/19183

Actions (login required)

View Item View Item