EMPOWERS IDR

Penelusuran Data IDR

Telusuri data di dalam IDR kami menggunakan fungsi penelusuran lengkap (Advanced).
Update Data IDR Terbaru

Lihat data yang sudah kami tambahkan ke IDR dalam seminggu terakhir.
Pedoman Unggah Mandiri

Sebelum mengupload dokumen, pastikan membaca Pedoman Unggah Mandiri untuk Depositor.
Traffic Pengunjung

Lihat traffic IDR kami. Dari mana mereka datang, device yang dipakai, konten apa saja yang mereka akses, cari dan lainnya

IMPLEMENTASI KEBIJAKAN PEMERINTAH DAERAH DALAM MENJAGA TRADISI MEMBACA AL-QUR’AN SEHABIS SHOLAT MAGHRIB DI KABUPATEN HULU SUNGAI SELATAN

Radhibillah, Fashha (2022) IMPLEMENTASI KEBIJAKAN PEMERINTAH DAERAH DALAM MENJAGA TRADISI MEMBACA AL-QUR’AN SEHABIS SHOLAT MAGHRIB DI KABUPATEN HULU SUNGAI SELATAN. Skripsi, Tarbiyah dan Keguruan.

[img] Text
PERNYATAAN KEASLIAN TULISAN.pdf

Download (153kB)
[img] Text
AWAL.pdf

Download (1MB)
[img] Text
ABSTRAK.pdf

Download (153kB)
[img] Text
BAB I.pdf

Download (182kB)
[img] Text
BAB II.pdf
Restricted to Repository staff only

Download (147kB)
[img] Text
BAB III.pdf

Download (57kB)
[img] Text
BAB IV.pdf

Download (183kB)
[img] Text
BAB V.pdf

Download (105kB)
[img] Text
DAFTAR PUSTAKA.pdf

Download (103kB)
[img] Text
LAMPIRAN.pdf

Download (2MB)

ABSTRAK

Penelitian ini dilatarbelakangi karena perlunya implementasi kebijakan pemerintah daerah Hulu Sungai Selatan untuk mematikan jaringan televisi pada saat jam 19:00-20:00 WITA yang kurang lebih satu jam. Dengan harapan anakanak lebih menggunakan waktu luang tersebut untuk kegiatan yang lebih bermafaat, seperti membaca Al-quraan, ataupun kegiatan yang lainnya. Fokus masalah dalam penelitian ini, ada dua yaitu: (1) Implementasi kebijakan Pemerintah Daerah dalam menjaga tradisi membaca Al-qur’an., (2) Faktor pendukung dan penghambat Implementasi kebijakan Pemerintah Daerah dalam menjaga tradisi membaca Al-qur’an sehabis solat maghrib. Adapun tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui implementasi kebijakan Pemerintah Daerah dalam menjaga tradisi membaca Al-qur’an dan untuk mengetahui faktor pendukung dan penghambat implementasi kebijakan Pemerintah Daerah dalam menjaga tradisi membaca Al-qur’an sehabis solat maghrib. Metode penelitian yang digunakan pada penilitian ini adalah metode deskriptif, yaitu metode penelitian dengan cara menganalisis dan menyajikan fakta secara sistematik sehingga dapat lebih mudah untuk dipahami dan disimpulkan. Penelitian deskriptif ini lebih memusatkan perhatiannya pada fenomena yang diselidiki dengan cara melukiskan dan mengklasifikasikan fakta atau karakteristik tersebut secara faktual dan cermat. Dari hasil penelitian ini disimpulkan implementasi kebijakan pemerintah daerah dalam menjaga tradisi membaca Al-qur’an sehabis shalat maghrib, antaralain: dengan adanya edaran resmi dari pemerintah, instruksi yang jelas dari pemerintah dan kerjasama dengan KOMINFO untuk mamtikan siaran TV serta memilih perangkat desa yang bisa membaca Al-qur’an, seperti melakukan penataran, mengistruksikan pelaksanaan kegiatan membaca Al-qur’an dari pemerintah tinggi sampai kebawah dan ke Masjid-masjid dan Langgar serta membagikan 1000 Alqur’an terjemah dan meminta KOMINFO mematikan siaranTV saat rentang waktu setelah azan maghrib. Terdapat faktor-faktor pendukung dan penghambat implementasi kebijakan pemerintah daerah dalam menjaga tradisi membaca Al-Qur’an sehabis shalat maghrib, seperti : faktor lingkungan, faktor pendidikan, dan faktor sarana dan prasarana.

Item Type: Skripsi
Subjects: L Education > L Education (General)
Depositing User: SH Muhammad Zaki Mubarak Asmaran
Date Deposited: 31 May 2022 02:29
Last Modified: 31 May 2022 02:29
URI: http://idr.uin-antasari.ac.id/id/eprint/19227

Actions (login required)

View Item View Item