EMPOWERS IDR

Penelusuran Data IDR

Telusuri data di dalam IDR kami menggunakan fungsi penelusuran lengkap (Advanced).
Update Data IDR Terbaru

Lihat data yang sudah kami tambahkan ke IDR dalam seminggu terakhir.
Pedoman Unggah Mandiri

Sebelum mengupload dokumen, pastikan membaca Pedoman Unggah Mandiri untuk Depositor.
Traffic Pengunjung

Lihat traffic IDR kami. Dari mana mereka datang, device yang dipakai, konten apa saja yang mereka akses, cari dan lainnya

PENYELESAIAN WARIS DENGAN CARA PEMBAGIAN SAMA RATA PADA MASYARAKAT BANJAR

Hidayat, Mohamad Nor (2022) PENYELESAIAN WARIS DENGAN CARA PEMBAGIAN SAMA RATA PADA MASYARAKAT BANJAR. Tesis, Pascasarjana.

[img] Text
surat pernyataan keaslian tulisan.pdf

Download (60kB)
[img] Text
AWAL COVER DLL.pdf

Download (619kB)
[img] Text
ABSTRAK.pdf

Download (148kB)
[img] Text
BAB I.pdf

Download (246kB)
[img] Text
BAB II .pdf
Restricted to Repository staff only

Download (522kB)
[img] Text
BAB III.pdf

Download (212kB)
[img] Text
BAB IV .pdf

Download (506kB)
[img] Text
BAB V.pdf

Download (41kB)
[img] Text
Daftar Pustaka.pdf

Download (106kB)
[img] Text
Lampiran.pdf

Download (714kB)

ABSTRAK

Keberadaan agama sesungguhnya menjadi solusi bagi terciptanya realitas keadilan tanpa adanya satu pun yang dirugikan. Dalam hal ini adalah waris. Islam memperkenalkan konsep waris dalam hal pembagian harta peninggalan yang juga mengacu pada ayat-ayat substantif (uhuliyyah), sekaligus menjadi tujuan umum atas dasar syariah (maqasyid al-Syariah). Dalam konteks waris, khususnya pada masyarakat Banjar dikenal dengan istilah praktek ishlah yang menjadi salah satu cara membagi harta waris dan yang juga dipraktekkan hingga mampu disepakati menciptakan keadilan. Di antara bentuk pembagian waris yang tidak senada dengan hukum waris Islam ialah membagi harta waris secara ishlah. Pembagian waris dengan cara ishlah ialah dengan melakukan musyawarah mufakat, yang berarti prosesnya menempuh satu jalan atau cara, yaitu musyawarah mufakat. dalam artian ada diantaranya dan sebagian praktek waris atau ahli waris membagi harta waris tanpa terlebih dahulu mengetahui bagiannya masing-masing sesuai ketentuan faraidh. Fenomena ini tentunya memerlukan perhatian khusus agar apa yang dilakukan masyarakat terkait pembagian harta waris secara ishlah ini sesuai dengan nilai-nilai Islam. Berdasarkan persoalan tersebut tertarik dan merasa perlu mengetahui apa sesungguhnya persoalan yang mendasar melatarbelakangi penyelesaian waris bagi rata di desa pandahan dan desa landasan ulin tengah, melalui penelitian tesis yang berjudul” Penyelesaian Waris Dengan Cara Pembagian Sama Rata Dalam Masyarakat Banjar”. Dari latar belakang yang ada Berdasarkan fenomena tersebut, perlu untuk mengangkat permasalahan ini secara lebih mendalam dalam sebuah penelitian untuk lebih membuktikan secara valid, apakah pengamatan (observasi) yang selama ini dilakukan telah mewakili pelaksanaan pembagian harta warisan di kalangan masyarakat Banjar, ataukah semua itu justru hanya segelintir kasus yang belum dapat dianggap mewakili tentang pelaksanaan pembagian warisan di kalangan masyarakat Banjar.

Item Type: Thesis (UNSPECIFIED)
Subjects: H Social Sciences > H Social Sciences (General)
K Law > K Law (General)
Depositing User: Pramubakti Syanie Raisya Hani
Date Deposited: 04 Aug 2022 02:14
Last Modified: 04 Aug 2022 02:29
URI: http://idr.uin-antasari.ac.id/id/eprint/20084

Actions (login required)

View Item View Item