EMPOWERS IDR

Penelusuran Data IDR

Telusuri data di dalam IDR kami menggunakan fungsi penelusuran lengkap (Advanced).
Update Data IDR Terbaru

Lihat data yang sudah kami tambahkan ke IDR dalam seminggu terakhir.
Pedoman Unggah Mandiri

Sebelum mengupload dokumen, pastikan membaca Pedoman Unggah Mandiri untuk Depositor.
Traffic Pengunjung

Lihat traffic IDR kami. Dari mana mereka datang, device yang dipakai, konten apa saja yang mereka akses, cari dan lainnya

hukum mensalatkan bayi yang meninggal dalam kandungan ibunya menurut mazhab maliki dan mazhab hanbali

Ariani, yani (2017) hukum mensalatkan bayi yang meninggal dalam kandungan ibunya menurut mazhab maliki dan mazhab hanbali. Skripsi, Fakultas Syariah dan Ekonomi Islam.

[img] Text
PERNYATAAN.pdf

Download (98kB)
[img] Text
AWAL.pdf

Download (557kB)
[img] Text
ABSTRAK.pdf

Download (6kB)
[img] Text
BAB I.pdf

Download (494kB)
[img] Text
BAB II.pdf

Download (491kB)
[img] Text
BAB III.pdf

Download (415kB)
[img] Text
BAB IV.pdf

Download (485kB)
[img] Text
BAB V.pdf

Download (87kB)
[img] Text
DAFTAR PUSTAKA.pdf

Download (215kB)
[img] Text
LAMPIRAN.pdf

Download (227kB)

ABSTRAK

Risna Anisa Dewi. 2017. Hukum Mensalatkan Bayi yang Meninggal Dalam Kandungan Ibunya Menurut Mazhab Maliki dan Hanbali. Skripsi, Jurusan Perbandingan Mazhab, Fakultas Syariah dan Ekonomi Islam. Pembimbing: (I) Dr. H. Fathurrahman Azhari, M.HI. (II) Imam Alfiannoor, M.HI. Kata Kunci: Hukum Mensalatkan Bayi, Meninggal Dalam Kandungan, Proses penyelenggaraan jenazah dilakukan mulai dari memandikan, mengkafani, mensalatkan dan menguburkan jenazah. Latar belakang penelitian ini berkaitan dengan masyarakat khusus nya umat Islam dalam hal mensalatkan jenazah bayi yang meninggal dalam kandungan ibunya karena terjadi perbedaan pendapat antara mazhab Maliki dan mazhab Hanbali mengenai hukum mensalatkannya, penelitian ini penulis lakukan untuk menelususri hukum mensalatkan bayi yang meninggal dalam kandungan ibunya menurut mazhab Maliki dan mazhab Hanbali. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pendapat tentang Hukum Mensalatkan Bayi Yang Meninggal Dalam Kandungan ibunya Menurut Mazhab Maliki dan Mazhab Hanbali, serta untuk mengetahui persamaan dan perbedaan diantara keduanya. Jenis penelitian ini adalah penelitian normatif dan tipe penelitian ini adalah penelitian kepustakaan (librari research). Penelitian ini berupa deskripsi atau berupa gambaran mengenai landasan pemikiran dalam hukum mensalatkan bayi yang meninggal dalam kandungan ibunya menurut mazhab Maliki dan mazhab Hanbali. Menurut hasil penelitian, dapat diketahui persamaan dan perbedaan, persamaan pertama menurut mazhab Maliki dan mazhab Hanbali adalah kurang dari 4 bulan tidak disalatkan karena belum ditiupkan roh. Persamaan kedua bayi disalatkan apabila lahir terdengar suaranya yaitu menangis, batuk dan tanda kehidupan lainya kemudian meninggal. Perbedaan pertama menurut pendapat mazhab Maliki adalah bila bayi meninggal dalam kandungan maka tidak disalatkan sedangkan menurut pendapat mazhab Hanbali bila usia bayi dalam kandungan kurang 4 bulan tidak disalatkan. Perbedaan kedua menurut pendapat mazhab Maliki sebelum meninggal bayi sempat menangis atau bergerak-gerak maka disalatkan sedangkan menurut pendapat mazhab Hanbali bayi meninggal dalam kandungan atau meninggal sebelum lahir yang berusia 4 bulan atau lebih walaupun tidak menangis dan telah sempurna fisiknya maka disalatkan. Perbedaan ketiga menurut pendapat mazhab Maliki mensalatkan bayi tidak berdasarkan usia bayi yang meninggal dalam kandungan sedangkan menurut mazhab Hanbalii mensalatkan bayi berdasarkan usia bayi yang meninggal dalam kandungan.

Item Type: Skripsi
Subjects: H Social Sciences > HQ The family. Marriage. Woman
K Law > K Law (General)
Divisions: Faculty of Law, Arts and Social Sciences > School of Law
Depositing User: risna anisa dewi
Date Deposited: 15 Sep 2017 06:06
Last Modified: 15 Sep 2017 06:06
URI: http://idr.uin-antasari.ac.id/id/eprint/8805

Actions (login required)

View Item View Item