EMPOWERS IDR

Penelusuran Data IDR

Telusuri data di dalam IDR kami menggunakan fungsi penelusuran lengkap (Advanced).
Update Data IDR Terbaru

Lihat data yang sudah kami tambahkan ke IDR dalam seminggu terakhir.
Pedoman Unggah Mandiri

Sebelum mengupload dokumen, pastikan membaca Pedoman Unggah Mandiri untuk Depositor.
Traffic Pengunjung

Lihat traffic IDR kami. Dari mana mereka datang, device yang dipakai, konten apa saja yang mereka akses, cari dan lainnya

PESAN DAKWAH PADA TRADISI BADUDUS (MANDI PENGANTIN) DAN PIDUDUK DALAM PERKAWINAN ADAT BANJAR DI KABUPATEN TABALONG

Hidayah, Maulida (2022) PESAN DAKWAH PADA TRADISI BADUDUS (MANDI PENGANTIN) DAN PIDUDUK DALAM PERKAWINAN ADAT BANJAR DI KABUPATEN TABALONG. Skripsi, Dakwah dan Ilmu Komunikasi.

[img] Text
PERNYATAAN KEASLIAN TULISAN.pdf

Download (157kB)
[img] Text
AWAL.pdf

Download (462kB)
[img] Text
ABSTRAK.pdf

Download (139kB)
[img] Text
BAB I.pdf

Download (319kB)
[img] Text
BAB II.pdf
Restricted to Repository staff only

Download (271kB)
[img] Text
BAB III.pdf

Download (152kB)
[img] Text
BAB IV.pdf

Download (632kB)
[img] Text
BAB V.pdf

Download (247kB)
[img] Text
DAFTAR PUSTAKA.pdf

Download (295kB)
[img] Text
LAMPIRAN.pdf

Download (2MB)

ABSTRAK

Tradisi badudus adalah tradisi suku Banjar khususnya di daerah kabupaten Tabalong berupa mandi-mandi pengantin yang biasanya dilakukan beberapa hari sebelum acara perkawinan, dilaksanakan di halaman rumah dan menjadi tontonan masyarakat sekitar. Tradisi ini merupakan kewajiban yang harus dilaksanakan oleh pengantin yang dalam prakteknya menggunakan alat dan bahan sesuai dengan filosofi makna yang terkandung didalamnya. Tradisi ini sebagai simbol bersuci sebelum memasuki tahap kehidupan selanjutnya yaitu berkeluarga, serta simbol memohon perlindungan kepada Allah SWT agar terhindar dari ganguguan-gangguan makhluk halus sebelum acara perkawinan dan pada kehidupan berumah tangga. Budaya yang sudah dijalankan pra-islam masih terus dilakukan hingga saat ini tetapi tetap pada syariat Islam. Seperti tradisi badudus dan piduduk terus dilaksanakan hingga saat ini oleh masyarakat Banjar khususnya kabupaten Tabalong. Penelitian ini menggunakan penelitian lapangan dan pendekatan deskriftifkualitatif. Data primer yang didapatkan melalui wawancara kepada tokoh agama, tokoh budaya, dan tokoh masyarakat sebagai pelaku tradisi. Untuk data sekunder diperoleh dari buku-buku, jurnal dan skripsi. Data yang telah didapatkan diolah dengan tahapan pemeriksaan data, klasifikasi, serta diverifikasi, dianalisis, dan dikonklusikan. Hasil penelitian ini mendapatkan hasil pesan dakwah yang dapat diambil dari tradisi badudus dan piduduk dilihat dari segi akidah, akhlak, dan syariah. Pesan dakwah secara akidah yaitu pelaksanakan tradisi ini sesuai dengan syariat islam karena berawal dari niat untuk memohon perlindungan kepada Allah SWT, serta dalam pelaksanaannya membacakan ayat suci al-quran serta sholawat atas nabi. Pesan dakwah secara akhlak dilihat dari, momen sakral ketika orang tua pengantin memercikkan air, hal tersebut bagian dari simbol rasa ikhlas serta ketulusan orang tua melepas anaknya yang akan memulai kehidupan baru berumah tangga. Sedangkan pesan dakwah pada segi syariah yaitu, badudus yang merupakan simbol dari bersuci atau thaharah. Hal tersebut dilakukan untuk memasuki fase kehidupan baru agar jiwa dan raganya kembali suci. Sedangkan pada tradisi piduduk, pesan dakwah secara akidah yaitu, simbol dari ungkapan rasa syukur atas pemmberian tuhan terhadap hasil bumi yang melimpah.

Item Type: Skripsi
Subjects: H Social Sciences > H Social Sciences (General)
Depositing User: SH Muhammad Zaki Mubarak Asmaran
Date Deposited: 23 May 2022 00:41
Last Modified: 23 May 2022 00:41
URI: http://idr.uin-antasari.ac.id/id/eprint/19181

Actions (login required)

View Item View Item